Note To Myself: Jangan Remehkan

Kemarin-kemarin, saya mau ke luar kompleks rumah dengan berjalan kaki. Pas lewat tempat fotokopian, ada sesosok teteh-teteh yang senyum. Setelah ku tatap matanya dan kupandangi wajahnya, ternyata itu teteh-teteh fotokopian yang tempo hari ngebantu saya dalam per-pemberkasan-an, mulai dari ngeprint, motokopi, ngescan, sampe nyediain stofmap warna biru dan merah. Kami saling tahu-sama-tahu karena saking seringnya saya nongki di tempatnya buat ngurusin pemberkasan tadi, yang riweuhnya mintaditepuktanganinsekelurahan.

Teteh itu tersenyum seraya bertanya kepada saya,
“Teh, mau ke mana?”
“Mau ke depan kompleks Teh”
“Ih hayu atuh naik motor saya, saya juga mau ke depan”
“Nggak usah Teh, saya jalan aja”
“Ihh gapapa hayu naik”

Saya yang kebetulan lagi malas jalan kaki, sontak bahagia tiada terkira. Inikah yang dimaksud ‘pertolongan Tuhan yang datang di waktu yang tepat’? :’)

Berhubungan dengan cerita “dipertemukan dengan orang yang pernah dipertemukan di masa lampau”, saya jadi ingin cerita beberapa kisah yang bertema sama.

————

Dulu pas mau daftar ulang kampus, perlu surat keterangan sehat gitu kan yak. Pergilah saya ke rumah sakit pemerintah di kota saya buat ngurusnya. Pas mau daftar buat registrasi, saya ketemu sesama camaba juga. Sebut saja Juki. Kita bertegur sapa terus nyebutin nama masing-masing. Pas doi nyebutin namanya, saya ngerasa familiar.

“Kamu pas SMP pernah ikut bimbel yang dindingnya warna merah-kuning ya, Juk?”
“Iyaa, kok tau??”

Jadi dulu ternyata dia pernah sebimbel sama saya. Saya sering denger namanya, tapi dulu belum kenal soalnya kita beda sekolah dan kita bergaulnya sama anak-anak sesekolah kita masing-masing aja.

Terus saya nanya lagi.

“Kamu dulu pernah latihan tes kesehatan di tempat kita tes nggak sih?? Aku liat ada cowo yang pake baju bola, di punggungnya ada tulisan Juki, tapi sablonannya udah setengah copot sampe nggeplek-nggeplek gitu pas doi lari”
“Hahaha iya itu aku. Kok kamu merhatiin siih?”
“Ye abisan unik aja gitu baju kamu. Pas kamu lari sablonannya ikut tuing-tuing”
“Iya nih awalnya aku nggak nyadar itu baju udah seancur itu hahaha”

Sejak itu lah saya sama Juki bareng-bareng terus di rumah sakit itu. Mulai dari ngurus surat kesehatan yang 6 jam baru kelar, makan siang, ngelegalisir fotokopian, bareeeng terus. Dia jadi salah satu kenalan pertama saya di kampus yang bukan berasal dari sekolah yang sama. Dan sampai sekarang kami masih berteman, terkadang mentionan di twitter juga.

image

Rumah sakit yang dimaksud

Temen paling pertama saya yang nggak satu sekolah, the very first one, adalah Opang. Kita kenal udah dari zaman SD, tapi kenalnya samar-samar gitu. Pas SD, doi sebimbel sama saya (bimbel mulu dah). Terus kebetulan rumah kami sekomplek dan orangtua kami sekantor. Jadi kenal deh.

Hal yang saya inget dari pertemuan saya dan Opang waktu SD dulu adalah, doi pernah bayar angkot cuma 500 rupiah. Abis doi bayar, doi langsung kabur terus nyebrang jalan menuju komplek rumah kami. Saya yang bayar-angkot-aja-belum, cuma bisa geleng-geleng kepala ngeliat kelakuan doi.

Eeeh taunya pas kuliah kami ketemu lagi. Pas zaman baru keterima di kampus, kami join grup line keluarga mahasiswa Bandung, sebut saja “Kembung”. Pas saya baru join grup line, si Opang langsung ngechat saya.

“Ken, kamu udah bikin SKCK?”
“Belum, Pang. Kamu udah?”
“Aku juga belum. Besok urus bareng yuk.”

Akhirnya kita pun ke Polsek bareng. Saya dibonceng doi. Sejak itu, kalau Kembung ngadain acara, saya sering nebeng motornya doi.

Cerita ketiga, masih dengan orang Kembung juga.

Zaman kelas 12 adalah zaman yang penuh dengan try out, mulai dari TO UN, TO SBMPTN, TO USM kampus, daaan yang lainnya. Saya ketemu makhluk ini, sebut saja Agas, pas kelas 12, yakni zaman-zamannya persiapan SBMPTN. Awalnya saya mau ikut TO cuma sama sahabat saya dari SD, sebut aja Ipeh. Eh taunya Ipeh ngajak temennya. Ya, si Agas ini. Kami kenalan, tapi selama TO kami awkward gitu. Jadi pas kami bertiga duduk, Ipeh selalu duduk di tengah biar bisa menjembatani saya dan Agas. Udah aja.

image

GOR tempat try out. Sumber gambar tertera

Nah, lanjut. Ketika zaman-zamannya USM kampus tahap 2, ada cowo yang ngechat. Pas diliat, loh ini kan temennya Ipeh yang dulu TO bareng. Doi nanya-nanya seputar persiapan USM tahap 2. Sampe menjelang pengumuman calon mahasiswa, kita kadang chat, saling mendoakan buat kelulusan kami berdua.

Pengumuman calon mahasiswa ternyata dipercepat 2 hari. Saya yang kebetulan pas pengumuman lagi mantengin laptop, langsung terhenyak pas pengumuman itu keluar. Saya buka lah itu pengumuman. Saya nggak langsung ngescroll menuju abjad K, huruf depan nama saya, tapi saya ngescroll satu persatu halaman dari abjad A. Pas nyampe abjad B, saya langsung kegirangan karena dua orang temen saya yang berinisial B lolos!! Salah satunya adalah Agas. Setelah memastikan nama saya juga lolos (alhamdulillah), saya langsung chat Agas.

“Agaaas, pengumuman udah keluar. Selamat yaa keterima D1 Bea Cukai”
“Alhamdulillah…. Kamu gimana, Ken?”
“Alhamdulillah lolos juga, Gas.”
“Alhamdulillah. Jurusan apa Ken?”

Saya pun menyebutkan jurusan saya. Setelah itu kami masih chat. Doi galau karena doi udah kadung betah di kampusnya yang dulu. (Doi udah kuliah sebulanan di salah satu politeknik di kota kami). Sampe kami terakhir chat, doi masih galau kalau nggak salah. Lama-kelamaan, doi akhirnya memutuskan buat ngambil D1 di kampus ini.

Pas mau bikin surat kesehatan buat daftar ulang kampus (ya, yang ketemu Juki tadi), saya ketemu Agas lagi. Padahal nggak janjian. Walau cuma sebentar, tapi, hmmm. Ketemu mulu dah.

Daaaan yang terakhir, pas tahun ini. Kabar buruk datang dari Ipeh, sobat saya yang tadi diceritain. Ibunya meninggal. Innalillahi. Seminggu pasca kejadian tersebut, saya dan seorang sobat SD saya yang lain, ngelayat ke rumahnya. Pas nyampe rumahnya, ternyata udah ada Ipeh sama Agas lagi ngobrol depan rumah Ipeh. Ya, Agas lagi!!! Padahal setau saya, doi udah penempatan dan penempatannya di timur Indonesia. Di saat saya ngira bakal susah ketemu doi, eh malah dipertemukan di momen yang kurang pas buat ngobrol-ngobrol-hepi ini.

———–
Inti dari semua cerita di atas adalah, jangan pernah meremehkan suatu pertemuan, dengan siapapun, sesingkat apapun. Dan usahakan selalu meninggalkan kesan positif bagi semua orang. Karena kali aja di masa depan kita bakal dipertemukan dengan orang tersebut di momen yang tidak terduga. Sip sip oke.

image

#NoteToMyself

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s