PKL Part 6 (4 Agustus 2017)

Part Sebelumnya:

Part 1 – PKL Begins

Part 2 – PDI

Part 3 – Sekretariat?

Part 4 – Sekretaris is in The House Yo

Part 5 – Hari-Hari Terakhir


 

Part 6.

Last day!!! Woooooooooooo!!!!!

Hari ke-25 dalam biduk per-PKL-an ini masih diisi oleh pendataan berkas. Tapi nggak se-non-stop hari kemarin-kemarinnya. Hari ini kami diberi kelonggaran buat kerja setengah hari.

Selain kerja cuma setengah hari, privilege di hari terakhir yang diberikan Pak Hasan selaku kasi PDI adalah, dikasih thai tea dan makan siang berupa nasi padang yang lauknya dapat kita pilih sendiri. Dan, gratis! Mahasiswa mah dikasih apapun asal gratis pasti hepi. Nuhun Pak Hasan :’)

Nasi padang gratisan itu tapi nggak bisa didelivery, sehingga saya sama Bagus disuruh naik motor ke sana buat beli 14 bungkus nasi. Sambil membawa list pesenan dan uang sebesar ratusan ribu, jam 11 an kami caw ke warung padang deket SD Merdeka. Warung padang itu lumayan ramai. Kalau suatu warung makan pengunjungnya banyak, berarti dapat disimpulkan bahwa makanan yang disajikan tidak diragukan lagi kenikmatannya. Eh iya gitu?? Sotoy bat w.

Pas saya dan Bagus balik ke kantor, orang-orang udah pada siap-siap jumatan. Dyan sama Ical jumatan, sisanya pada makan duluan.

Habis makan, saya buka hape. Terlihat ada notif whatsapp masuk. Ternyata whatsapp dari Teh Ririn, salah satu dari trio sekre. Saya disuruh ke sekre saat itu juga. Tapi Teh Ririn bilang, ke sekrenya sendiri aja.

“Lah, mau diapain nih saya?? Disuruh ngedisposisi Surat Masuk? Horee jalan-jalan keliling semua seksi lagi donggg~”

Namun bukan itu maksud Teh Ririn nyuruh saya ke sekre saudara-saudara. Trio sekre ternyata mau ngasih kado ke saya. Katanya mah sebagai ucapan terimakasih karena udah bantu-bantu di sekre. Saya senyum-senyum aja pas denger kata “bantu-bantu”, karena yang saya lakuin di sekre cuma mengacaukan pekerjaan persekretariatan sama main solitaire. Kaga ade kontribusi positipnye.

dsc_0002-2.jpg

Kado

 

But anyway, nuhun teteh-teteh sekre. InsyaAllah hadiahnya dipake :’)

Waktu istirahat selesai. Pak Hasan yang udah balik dari jumatan lantas nyuruh semua anak PKL dari STAN buat ikut ICV. Acara yang merupakan kependekan dari Internalization Corporate Value ini diadain di aula lantai 3 dan bersifat wajib bagi semua pegawai.

“Lah kami kan bukan pegawai, jadi nggak wajib dong?” Celetuk salah satu temen saya pas Pak Hasan udah otw ke aula.

“Boleh nggak sih kalo kita semua nggak ikut? Jadi biar bisa nyiapin persembahan buat KPP. Yang cewek ngeprint poster, yang cowok nyari frame ke Balubur.” Celetuk yang lainnya.

“Nah bener tuuh”

“Ya udah kita ke atas dulu aja, terus tanya Pak Ifan boleh nggak kita nggak ikutan ICV”

“Oke deh. Kuy ke atas”

Pak Ifan emang pengertian banget. Kami semua boleh nggak ikut ICV. Kami pun turun lagi terus nyebar. Anak cewek ke tukang print, Bagus sama Chris ke Balubur, sedangkan cowok-cowok sisanya stay di ruangan PDI lagi.

Sekitar jam 3 an, kami semua udah ngumpul full team lagi di PDI buat nyatuin poster sama framenya terus dibungkus sama amplop sisa buat ngedata berkas (yha, nggak modal). Habis itu, tadinya kami rencananya mau langsung keliling-keliling semua seksi buat salam-salaman sama ngasih persembahan yang kami print dadakan tadi. Tapiiii, acara ICV belum kelar jadi ruangan semua seksi masih pada sepi. Kami undur deh acara keliling semua seksi-nya sampe jam setengah 5 sore. Yesh, 30 menit sebelum bubaran kantor. So mepet.

Kami mulai tur keliling kami dari seksi pelayanan, terus kami salam ke semua pegawai yang ada di ruangan itu. Pada akhirnya, kami ngasih persembahan yang diprint dadakan tadi ke salah satu teteh di pelayanan. Pas teteh tersebut ngebuka amplop yang kami kasih, teteh tersebut senyum-senyum nahan ketawa gitu.

“Dipajang ya Teh, buat nyemangatin pegawai kalo udah pada suntuk”

“Iyaa dipajang. Buat nakut-nakutin barangkali ada tikus di ruangan ini”

“Hahahahahahahaha”

Teteh itu ketawa, kami juga ketawa.

Habis itu, kami lanjut ke seksi penagihan. Di sana cuma ada Mas Bambang. Pas Mas Bambang ngebuka isi amplop yang kami kasih dan salah satu dari kami nyuruh buat langsung majang poster itu, Mas Bambang senyum terus langsung jalan ke salah satu sisi tembok ruang penagihan. Daaan poster tersebut langsung beliau pajang. Yay!

Pas di Waskon I, reaksi pegawai di sana nggak jauh beda sama reaksi pegawai pelayanan. Jawaban pas dibilang disuruh dipajang juga sama.

“Iyaa dipajang. Buat nakut-nakutin barangkali ada tikus di ruangan ini”

Ruangan selanjutnya yang kami kunjugi adalah ruang PDI, ruang tempat kami bernaung bersama selama kurang lebih empat hari ini.

Reaksi Bu Ani, salah satu pegawai PDI, juga sama kayak reaksi pegawai pelayanan.

“Hahahah lumayan yeuh keur nyingsieunan beurit” (hahahah lumayan nih buat nakut-nakutin tikus”

Yhaaaaaa.

Dan last but not least, kami ke ruangan Pak Ifan. Nggak kayak di seksi-seksi sebelumnya, di sini kami dikasih wejangan dulu sama Pak Ifan. Kata beliau, Indonesia itu luas. Harus siap dapet penempatan di mana aja termasuk di Indonesia timur. Begicu.

Sebelum pulang, kami ngasih poster ke Pak Ifan. Dan Pak Ifan pun ngasih kenang-kenangan juga buat kami semua. Isinya ada kalender, gelas, pulpen, buku notes, jam meja, dan flashdisk. Semuanya ada tulisan KPP 423-nya. Waaahhhh makasih banyak Pak Ifan :’)

 

Kelar perkara, kami pun menuju tongkrongan kami yang biasa, yakni di kursi panjang deket parkiran motor.

“Eh jadi makan-makan nggak kitaa??”

“Ayook. Mau makan di mana?”

“Yang deket aja lah, di sebelah”

“Di BEC emang ada apa aja?”

“Bentar aku browsing dulu”

“Nih ada Upnormal, mau ke sana aja nggak?”

“Hmmm…. Ya udah sok boleh”

“Tapi sholat maghrib dulu yaa”

“Siapp”

Kelar maghrib, kami semua langsung jalan kaki ke BEC dan menuju Upnormal.

Pas mau naik eskalator, kami ketemu Pak Kakap. Pak Kakap ngajakin makan bareng. Saya dan Prista udah naik eskalator duluan, sedangkan sisanya masih haha-hehe sama Pak Kakap.

“Ah kenapa kalian naik eskalator duluan?? Jadi aja kita nggak ditraktir Pak Kakap” Kata salah seorang temen saya sambil bersungut-sungut sama saya dan Prista.

“Hehehehe ya maap”

Akhirnya kami tetep ke Upnormal. Sambil menikmati hidangan masing-masing, kami main Uno yang emang disediain sama Upnormal. Kelar main Uno, kami main angkat-angkat jempol (??). Tau nggak sih pemainan yang harus nebak jumlah jempol yang diangkat sama semua orang yang ikut main. Permainan apa yak namanya???

Sekitar jam 8 malam, kami pun siap-siap bubaran. Sebelum bubaran, layaknya anak muda masa kini yang dikit-dikit cekrak-cekrek aplot, kami pun langsung nyari spot yang pas terus mulai bergaya.

 

1502057901270

Yoi

 

Kenyang perut dan kenyang berfoto. Kami pun bubaran………….

See you in Bintaro guys. Sukses TKD-nya :’)

 

 

[Risalah Hati]

Sejauh ini, hari-hari di Cibeunying adalah salah satu lima-minggu-terbaik versi saya. Banyak kesan yang membekas dalam sanubari. Mulai dari disuruh-suruh pegawai, ngeceng-ngeceng pegawai kantor padahal pegawainya udah tua-tua, kenalan sama beberapa pegawai, traktiran makan, jadi sekretaris Pak Kakap, ngetawain salah seorang pegawai yang kalo ngorok kedengeran sampe ke luar ruangannya, dengerin perdebatan Bagus vs Bu Ani, teori flat earth Nixon, gosipin dan ngepoin instagram pegawai, nyetel lagu keras-keras di ruangan PDI, daaaaaannnnn masih banyak yang lainnya. Huhuhu nggak nyesel milih PKL di sini apalagi sama kalian, duhai penghuni grup Cibeunying Hore.

Secara pribadi, saya masih ngarep dapet penempatan di 423. Asli, pegawai di sini baik-baik dan banyak yang asik. Selama PKL nggak pernah saya dapet hinaan atau bentakan dari pegawai sini. Yang ada malah dibaik-baikin, ditraktir makan, didengerin kalau lagi cerita, dan dimaafin sambil dikasih masukan yang membangun kalau ngelakuin suatu kesalahan. Pak Andi selaku Pak Kakap pernah bilang, lima minggu PKL di sini nggak bakal kerasa. Benar, pendapat tersebut bukanlah omong kosong belaka. Saya sendiri mengamini ucapan tersebut.

Sampai saat ini, saya masih berharap suatu saat dapat kembali ke sini, entah itu jadi pegawai OJT atau pegawai tetap. Saya tau biasanya yang OJT dan penempatan di sini termasuk mahasiswa-mahasiswa cemerlang di angkatannya. Saya tahu saya bukan mahasiswa yang dimaksud. Namun, walau saya termasuk mahasiswa menengah ke bawah, tapi apa yang salah dari sebuah pengharapan?

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s