PKL Part 5 (31 Juli-3 Agustus 2017)

Part Sebelumnya:

Part 1 – PKL Begins

Part 2 – PDI

Part 3 – Sekretariat?

Part 4 – Sekretaris is in The House Yo


 

[Senin, 31 Juli 2017]

Mengawali minggu terakhir dengan salah naik bus dan ketar-ketir gara-gara nggak tau mau rolling ke seksi mana, tidak lantas menyurutkan semangat PKL saya pada minggu terakhir di KPP Banci, alias KPP Bandung Cibeunying.

“Rolling nggak?” Tanya saya ke grup line anak PKL Banci.

“Kuy lah kumpul dulu, sekalian ngomongin persembahan buat KPP”, Jawab Bagus setelah 40 menit chat saya nggak diwaro.

Akhirnya kurang lebih jam setengah 8-an kami kumpul di tongkrongan deket tempat parkir. Kecuali Chris, karena pas hari itu doi lagi liburan sama temen-temennya. Setdah masih PKL ae udah berani mangkir.

Masalah rolling, nggak ada yang rolling di minggu ini kecuali saya, karena minggu lalu saya di sekre dan minggu ini Teh Karin gegedug sekre udah balik dari diklat jadi nggak mungkin saya di sekre lagi. Saya kekeuh mau ke seksi penagihan, tapi Esya sama Ical yang dari minggu lalu di penagihan, kekeuh nggak ada yang mau pindah.

Jadilah kami bertiga di seksi penagihan. Win-win solution.

Begitu masuk ruangan penagihan, saya langsung memperkenalkan diri ke Pak Jefri, kasi penagihan. Habis memperkenalkan diri ke Pak Jefri, saya langsung ditanya-tanya sekilas oleh Pak Irvan, salah satu Juru Sita di KPP berkode 423 ini. Standar lah, cuma ditanya nama, rumah di mana, aslinya asal dari mana, nggak jauh-jauh dari situ pokoknya.

Habis ditanya-tanya Pak Irvan, mulailah saya, Ical, dan Esya duduk di kursi masing-masing.

20170801_075305.jpg

Lirik lagu yang entah ditaro siapa di meja ruang penagihan

 

“Kita ngapain nih Sya?”, Tanya saya ke Esya.

“Ngescan dokumen, Ken. Nanti dokumennya dikasih sama Pak Engkos.”

“Oooohhh siap.”

Nggak berapa lama, Pak Engkos, Juru Sita satu lagi, dateng ke ruangan. Esya langsung nanya  dokumen mana yang perlu discan. Pak Engkos lantas ngasih satu map dokumen yang perlu discan.

“Gini nih caranya…”

Esya dengan sigap ngasih tutorial cara ngescan yang baik dan benar. Pertama, hilangkan segala macem hekter dan klip kertas dari dokumen yang mau discan. Terus, taruh kertas yang mau discan ke mesin scanner dengan posisi face-down. Habis itu, buka aplikasi scanner di komputer, set destination foldernya, terus tinggal klik ‘Scan’ deh. Yay.

“Sok sekarang giliran kamu…”

Esya memberi kesempatan kepaada saya buat menjajal mesin scanner penagihan tersebut. Saya, Esya, dan Ical lantas membagi tugas. Esya yang ngebuka hekter dan klip kertas, saya yang ngescan dan ngesave hasil scan-nya, Ical yang ngehekterin lagi dokumennya biar dokumennya kayak keadaan semula.

Maaf ya Ical, kehadiran saya membuat kamu jadi gabut.

Di tengah proses pen-scan-an, tiba-tiba sesuatu terjadi. Ada dokumen yang belum dibuka hekternya. Jadinya dokumen itu nyangkut di mesin scanner terus dokumen itu pun sobek nggak karuan.

“Andaaayyy gimana ini????”

“Aduh scannernya nggak bisa dimatiin”

“Coba buka mesin scan-nya terus cabut kertas yang nyangkutnya”

“ih astaghfirulloh sobek nih kertasnyaaaa”

“Lakban bening!! Ayok dilakban aja terus discan ulang”

Saya dan Esya panik. Ical nggak ikut panik soalnya kebetulan dia lagi dipanggil buat ngesetting komputer di ruangan lain.

Langsung aja saya sama Esya ngelakban kertas yang sobek itu. Ngelakbannya sambil ngumpet-ngumpet biar nggak ketauan sama pegawai. Habis dilakban, kertas itu discan ulang.

Alhamdulillah. Masih bisa ke-scan dan hasil scan-nya rapi. Saya dan Esya langsung bernapas lega. Sejak saat itu kami pun trauma. Selanjutnya kami ngescan dengan lebih hati-hati dan lebih smooth lagi.

Kegiatan hari itu  dihabiskan dengan menscan dokumen secara terus menerus sampe sore. Bener-bener nggak kerasa soalnya menyenangkan. Maklum. Ndeso. Belum pernah liat mesin scanner yang secanggih punya ruang penagihan soalnya.

Pas sore-sore, Esya disuruh nganterin dokumen ke sekre. Esya ngajak saya buat ikut. Ya saya sih iya-iya aja. Pas nyampe depan ruang pelayanan, kami berdua ketemu Prista. Prista ngasih tau katanya mulai besok kami semua disuruh ke PDI buat ngedata berkas. Katanya lagi, kegiatan ngedata berkas ini harus udah selesai pas hari terakhir kami PKL. Kalau beneran selesai, kami dibebastugaskan dari tugas presentasi PKL di hari terakhir. Kalau enggak selesai, kami harus tetep presentasi.

Wooooow balik lagi ke PDI.

Berkas-berkas, I’m back!!!!

 

[Selasa, 1 Agustus 2017]

Nixon ngumumin di grup kalau hari ini semua anak PKL harus ke PDI. Tapi jam 8. Sehingga pas jam masuk kantor kami masih di ruangan masing-masing.

“Eh udah jam 8 nih. Hayu ke PDI.”, Ajak Ical.

Begitu masuk ruang PDI, kami disambut oleh Pak Hasan, Kasi PDI. Pak Hasan nyeritain bahwa berkas-berkas yang ada harus didata sebelum tanggal 11 Agustus. Berhubung waktunya nggak lama lagi dan berkas masih dua lemari lagi, Pak Hasan meminta tolong kepada kami untuk mengacaukan mengerjakan pendataan berkas. Dengan reward yang udah disebutin sebelumnya, yakni dibebastugaskan dari presentasi, kami pun t e r p i c u .

“Buat selanjutnya, tolong Kenny sama Bagus transfer ilmu kalian ya.”

Bagus yang udah seminggu di seksi PDI langsung mentutorialkan cara mendata berkas ke anak-anak cowok, tentu dengan gaya slengean dan sok iye-nya.

Saya nyontohin cara mendata satu amplop berkas ke Esya dan Prista. Persis kayak Bu Evi, pegawai seksi PDI, ngajarin saya dulu di hari kedua PKL. Caranya pendataannya udah disebutin di part 2 cerita PKL saya.

 

Habis tutorial dari saya dan Bagus, semua langsung duduk di kubikelnya masing-masing lalu mulai ngedata berkas. Para pendatang baru di PDI, mereka cepet banget ngerjainnya. Dulu, buat ngedata satu amplop berkas, saya butuh waktu kurang lebih 15 menit. Sedangkan mereka hanya butuh kurang lebih 10 menit pada percobaan pertama mereka.

Ruangan PDI pun langsung berisik sama suara kertas dan hekter.

Teruuuuus aja kami ngerjain pemberkasan sampai waktu pulang menjelang. Yea.

 

[Rabu, 2 Agustus 2017]

Pergi dari rumah kayak biasa, sekitar jam 6.10. Dengan kendaraan biasa juga, yakni angkot soreang terus disambung sama bus Damri jurusan Dago-Leuwipanjang.

Pas naik bus Damri, saya melihat sesosok ibu-ibu yang tidak asing lagi. Beliau adalah Bu Osha, pegawai subbag umum. Sebenarnya ini bukan kali pertama saya berada dalam satu kendaraan dengan Bu Osha. Tapi itu adalah kali pertama saya diongkosin sama Bu Osha.

Waduh ibu, makasih yaa :’)

Sampai di kantor, kami langsung menghampiri mesin absen fingerprint yang berada di deket masjid. Kami memilih mesin absen yang di sini karena waktunya lebih lambat lima menit dari seharusnya. Kami nyampe kantor sebenernya jam 7.20, berhubung mesin absennya waktunya kelambatan, mesin absen tersebut mencatat waktu kedatangan kami pukul 7.15.

Heuheu. Lumayan.

Di depan ruang umum, kami berpisah.

Di ruang PDI, jam segitu masih sepi. Beberapa anak PKL yang udah dateng memilih buat ngerjain soal TKD. Ada juga yang memilih buat main solitaire. Siapa lagi yang main solitaire kalau bukan saya sendiri.

Pekerjaan hari itu dimulai sekitar pukul 8. Masih pekerjaan yang sama: mendata berkas.

Pas jam istirahat, Bagus ngajak makan di bakso Q-Bas, yang berlokasi tepat di depan kantor. Bagus, Nixon, dan Chris pergi ke sana duluan. Lima orang sisanya menyusul. Pas disusulin ke Q-Bas, ternyata mereka lagi ngobrol dan duduk sebelah Bu Yuli, pegawai waskon I.

“Laah tumben doi-doi gabung sama pegawai?”

Yaudah kami pun ikut gabung bareng Bagus dkk featuring Bu Yuli.

Bu Yuli banyak bercerita. Cerita yang pertama adalah tentang fungsi waskon I, II, III, IV. Awalnya fungsi keempat waskon tersebut sama, cuma beda lingkup daerahnya aja. Kemudian, DJP menyadari bahwa waskon itu ‘munafik’. Di satu sisi, mereka memberi konsultasi kepada Wajib Pajak. Namun, setelah itu Wajib Pajak tersebut langsung digali potensi pajaknya terus digembleng biar bayar pajak. Oleh karena itu, sekarang fungsi ‘ngebaik-baikin WP’ dan ‘gali-gali potensi pajak WP’ dipisahkan. Fungsi ‘ngebaik-baikin WP’ diemban oleh Waskon I, sementara fungsi ‘penggalian potensi’diemban oleh Waskon II-IV. Cmiiw.

Cerita yang paling saya inget selanjutnya adalah tentang beliau dan suaminya. Bu Yuli dan suaminya sama-sama pegawai KPP. Mereka ketemu di salah satu KPP, dengan posisi Bu Yuli selaku pegawai yang baru masuk, dan suaminya selaku anak PKL. Setelah sekian lama menjalin hubungan, mereka kemudian disatukan dalam ikatan pernikahan. Berhubung ada aturan yang nggak memperbolehkan suami istri sekantor, ya udah mereka LDR. 13 taun! Buat orang-orang yang LDR gara-gara beda kampus terus sering post galau di instastory, kisah kalian nggak ada apa-apanya sist.

Mereka baru sekota lagi tahun ini. Bu Yuli di KPP Cibeunying, sedangkan suaminya di KPP Soreang. Masih jauh sih, tapi setidaknya mereka tinggal dalam satu rumah lah.

Habis makan, kami menuju mang-mang penjual baksonya. Pas kami mau bayar, Bu Yuli dengan sigap membayari makanan kami. Makasih ibuuuuu. Semoga nggak LDR lagi sama suaminya :’)

Pas balik lagi ke ruang PDI, Prista ngajakin ke Calais. Mumpung hari Rabu, ada buy 1 get 1. Yaudah akhirnya saya, Esya, dan Prista jalan ke Riau Junction. Lalu balik-balik ke kantor jam 2 siang. Emang gue anak nakal tapi masih batas wajar kalau kata Young Lex mah.

Udah puas minum-minum, kami balik ngedata berkas lagi sampai jam 5 sore.

 

[Kamis, 3 Agustus 2017]

Masih dengan jobdesc yang sama dengan kemarin-kemarin, namun hari ini kami ditemenin sama gorengan dan snack slondok pedas dari pegawai PDI. Pengertian banget emang :’)

Pas jam makan siang, kami ngumpul bareng di bakso Mandeep, kurang lebih berjarak 53 langkah dari kantor. Terjadi diskusi alot buat nentuin persembahan terakhir dari kami, anak PKL.

“Eh jadinya mau ngasih apa nih ke KPP??”

“Plakat?”

“Plakat nggak akan selesai dalam sehari ihhh”

“Ya terus apa dong??”

“Ada yang punya kamera instax nggak? Kita fotoin per-seksi terus fotonya dikasih buat mereka”

“Masa mau ngasih itu doang??”

“Ya terus apa dong???”

“Kita joget-joget aja apa depan mereka? Kayak matkul Budnus gitu”

“Yakalii. Kamu aja deh joget sendirian terus kita keprokin dari belakang”

“Terus apa atuh???”

“Ah!! Gini aja. Kalian tau poster Speed Up yang ditempel deket mesin fotokopian subbag umum nggak?”

“Oooohhhh tau tau. Yang ada Aa Wildan sama Pak Ifan lagi pose jempol ya?”

“Nah bener yang itu. Kita pose kayak mereka juga. Terus dikasih tulisan Speed Up. Diprint di kertas foto terus di-figura-in. Gimana??”

“Hahahahahahaha serius??? Eh tapi boleh sih”

“Yaudah fix yaa. Entar pulangnya kita foto biar besok bisa dicetak”

“Siappppp!!!”

Kerakyatan yang dipimpin oleh hikmat kebijaksanaan dalam permusyawaratan perwakilan telah kami laksanakan. Kurang siap TKD apa lagi coba (?)

Pas jam pulang kantor, kami langsung menuju Tempat Pelayanan Terpadu, atau biasa disingkat TPT. TPT tuh semacam front desk-nya KPP gituu. Saat itu TPT udah steril dari Wajib Pajak dan petugas yang berjaga. Kami meminta tolong ke Teh Fitri seksi pelayanan buat jadi fotografernya. Untung doi mau.

Dengan kekuatan hengpong jadul cekrek-cekrek, alhasil beginilah jadinya.

 

1501759957915

Pose berjudul: “Terima Kasih Telah Menghargai Staff Kami”

 

1501760028001

Pose sok asik

 

1501816114495

Setelah diedit jadi poster Speed Up

 

Jadi penasaran sama reaksi para pegawai begitu nerima poster tersebut :’)

 

Lanjut di:

Part 6 – Kemesraan Ini, Janganlah Cepat Berlalu

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s