Keresahan

Sebelumnya, saya ingin mengucapkan Selamat Hari Kemerdekaan Indonesia yang ke-71. Semoga bangsa ini semakin maju ya!

Dan hari kemerdekaan Indonesia ini juga bertepatan (nggak bertepatan juga sih) dengan hari kemerdekaan saya dari UAS yang menjajah waktu tidur dan waktu senggang selama dua minggu kemarin. Jadi,mari rayakan dengan menulis blog. Yeey.

Jadi ceritanya, kan hari ini saya merdeka dari UAS. Terus gabut. Akhirnya saya pun kepikiran buat buka twitter.

Tapi bingung ngetweet apa. Ya udah weh saya liat koleksi draft tweet saya.

Di situ ada draft tentang kerisihan saya tentang hubungan antara sekolah saya dengan suatu kampus teknologi. Edit-edit dikit, disend lah itu tweet.

Selang sekitar dua jam, ada salah seorang teman yang ngetweet ‘aduh kok mbaknya sensi banget sama yang tiga huruf’. Sontak saya pun merasa tweet itu ditujukan kepada saya.

Eh taunya bukan.

Ih geer ih malu ih tengsin deh cyinnnn :(((((

 

Yaudah lah biar timpalan saya terhadap mbak tersebut tidak mubazir, akhirnya kepikiran lah buat nulis semua unek-unek di sini.

 


 

Suatu ketika, saat ada acara kumpul-kumpul bersama teman sekelas, setelah ngobrol yang nggak jelas, ada salah seorang teman sekelas saya yang tiba-tiba kepo.

“Eh, kamu dulu SMA mana Ken?”

“SMA 99 Bandung, Mas” (nama sekolah disamarkan)

“Waaah asli lu sumpe lu beneran lu????  Satu sekolah sama Nabgar si artis instagram itu dong??”

“Iyaa haha. Dulu kelas sepuluh malah pernah sekelas.”

“Edaan gilak euy Keni pernah sekelas sama artis.”

“Ya dongs”

“Gile-gile. Oh iya, SMA 99 Bandung kan? Dulu sebelum masuk sini kuliah di mana?”

“Di salah satu univ di Semarang hehe.”

“Oh iya? Kamu anak SMA 99 kok nggak milih institut dewa pendidikan aja????”

 

Itu yang bikin saya agak gimanaa gitu. Emang harus ya lulusan SMA saya masuk ke institut itu? Masalahnya, saya dapet pertanyaan ini bukan cuma sekali, tapi beratusribumilyar kali, yang mengesankan bahwa suatu hal yang nggak wajar gitu kalo anak 99 nggak masuk institut dewa.

Saya pun jadi ngebagel sendiri. Iya juga sih. Selama saya sekolah di sana, tiap upacara, pasti pak kepseknya selalu ngebangga-banggain lulusan 99 yang masuk institut dewa. Kayaknya sangat jarang gitu denger bapaknya ngebangga-banggain anak yang masuk univ di Jawa Tengah, atau Sumatera, apalagi Nusa Tenggara, da kayaknya emang gak ada sih yang masuk univ di Nusa Tenggara jadi ngapain dibanggain :((

 

Terus, yaudah weh selama tiga tahun sekolah di sana saya dijejelin tentang bagusnya institut tersebut. Mulai dari upacara tadi, pas kegiatan belajar mengajar, sampe temen-temen saya dan para alumni yang suka main ke sekolah pun ikut ngompor-ngomporin tentang bagusnya kampus itu.

Dan emang iya sih bagus, nggak usah dibikinin petisi di change.org biar saya bilang bagus juga pasti saya bilang bagus da….

Dan oleh karena itu, saya pun akhirnya memahami, ‘oh iya ya, pantes sekolah ini identik dengan institut tadi. Wong atmosfernya pun sudah dibuat sebagaimana rupa biar para siswa tergerak buat masuk ke sana. Hmmmm.’

***

Hari-hari berlalu. Tiba saatnya untuk kelulusan dan menentukan perguruan tinggi mana yang mau diduduki bangku perkuliahannya.

Namun saya nggak memilih institut dewa. Udah kadung minder. Anak-anaknya pada cemerlang, nalarnya pada bagus, mikirnya pada cepet. Dan lagi pula saya nggak ada niatan buat kuliah IPA, jadi ya, dadah kampus kebanggaan. Walaupun diri ini tidak bersamamu, semoga jodohku berasal dari dirimu. Eh. Hehehe.

Saya pun milih buat kuliah jurusan IPS. Spesifiknya, jurusan yang khas dengan debit dan kredit, tau lah ya. Waktu SBMPTN, saya mutusin buat milih jurusan tersebut di tiga univ yang berbeda, yaitu di univ dipatiukur, univ nama pahlawan di Semarang, dan univ di Palembang.

Alhamdulillah saya keterima di pilihan dua.

Pergi lah saya ke Semarang. Sambil belum tau hawa Semarang kayak gimana dan dalam keadaan gak bisa bahasa Jawa  :(

***

Nah, tibalah saat menjelang ospek yang ditunggu-tunggu.

Sebelum ospek, para aktivis grup angkatan jurusan sepakat buat bikin acara first gathering. Tanggal sudah ditentukan. Waktu sudah ditentukan. Panitia-panitia sudah dibentuk (walaupun secara sepihak). Caw deh diadain ntu firstgath di Kedai Dje Gank.

((Note to mabas all over the world, sebelum menemui calon kampus dan calon kolega-kolega kalian, lebih baik belajar bahasa daerah setempat dulu biar gak planga-plongo dan kebanyakan suudzon dan pikiran dipenuhi pertanyaan ‘Ni orang ngomong apa sih jangan-jangan doi-doi pada ngomongin gue??’ seperti yang saya alami di sana))

Pas acara dilangsungkan, ada satu gerombolan anak beranggotakan 10-15 anak yang kayaknya udah pada akrab dan mereka duduk berkerumun dengan anggota klubnya.

Ternyata mereka semua adalah anak-anak SMA 88 Semarang (disamarkan). Dalam hati diriku berkomentar ‘wow banyak uga yang masuk sini…’

Setelah pulang dari firstgath, saya pun jadi kepo sama SMA tersebut. Ternyata emang sekolah itu sekolah negeri yang paling bagus sekota itu. Saya pun terdiam dan termenung, lalu membandingkan sekolah itu dengan sekolah saya. Sama-sama sekolah paling favorit, tapi kenapa sekolah tersebut banyak menelurkan anak-anak jurusan IPS yang berkualitas di saat sekolah saya sangatlah IPA-oriented? Kenapa mereka masih bisa mencetak anak-anak IPS bersamaan dengan masih bisanya mereka menjaga kualitas anak-anak IPAnya? Kenapa mereka begitu mendekati balance antara IPA dan IPSnya dan tidak satu-univ-oriented sedangkan sekolah saya kebalikannya?

***

Tulisan ini tidak dibuat untuk menjelek-jelekan suatu institut atau pun suatu sekolah negeri di Bandung. Tulisan ini dibuat untuk mempertanyakan mengapa sekolah saya seolah kurang menyokong dan membimbing anak-anaknya apabila mereka ingin memilih universitas lain. Padahal toh masih banyak perguruan tinggi lain yang sama bagusnya dengan institut itu. Kenapa harus ke situ?

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s