Jurnal 28/3/15

Jadi ceritanya tanggal 28 kemaren saya pulang kampung. Yay!! Ini ceritanya.

Saya nyampe Bandung kurang lebih jam 9.30, alhasil saya pun muter-muter dulu demi bisa ngedatengin Roti Oppa, suatu tempat nongkrong yang berlokasi di Jalan Surapati 59 Bandung, yang baru buka jam 10.00.

Nyampe sana jam 10 pas, ternyata mas-mas nya masih beres-beres lapak. Yowislah. Saya juga masih capek dan jetlag. Butuh duduk-duduk unyu. Masnya-yang-tau-aja-saya-lagi-laper, iba melihat muka melas saya dan akhirnya nyodorin daftar menu. “Ya udah Teh, pesen dulu aja,”

Singkat cerita, atas rekomendasi dari Instagram, saya pun mesen Taro Oppa. Walaupun warnanya ungu ala-ala taro, tapi rasa es krimnya vanilla banget. Nggak ada taro taronya sama sekali. Wafer yang ada di toppingnya juga bukan rasa taro. Tapi rotinya enaak, empuk dan masih ada wangi-wangi habis dibakar gitu. Sotoy sih maap.

image

Udah lumayan kenyang, saya pun langsung meluncur ke ITB karena ada janji sama temen-temen SMA. Pas udah sampe sana, merekanya masih ujian. Yaudah saya pun nunggu depan kampusnya. Salahnya, saya dateng pas kampus itu lagi ngadain wisuda. Jadi banyak yang lalu-lalang. Dan lebih salahnya lagi, saya nunggu temen saya di deket yang jualan bunga mawar. Lalu ditanyain teteh-teteh, “Mbak, ini bunganya berapa?”

Pret.

Tapi gapapa. Walaupun dikira tukang kembang, keuntungan nunggu di depan kampus ini adalah bisa liat pria-pria gantengitb hilir mudik depan mata! Asli ini mah hiburan banget. Soalnya da cowo-cowo kampus aku mah apa atuhūüė¶

Setelah setengah jam berdiri kayak jomblo kesepian, mereka pun nongol. Rencana awal sih kita mau ke Monster Dessert di Dago, tapi ternyata tutup. Setelah diskusi panjang lebar, akhirnya kita pun ke Nokcha di Balubur Town Square.

Kita mesen 3 Pat Bing Soo. Dua pake es krim greentea, satu pake es krim vanilla.

image

Es krim greentea-nya enak!! Buat yang suka greentea yang agak pait tapi gak pait banget, wajib pesen yang satu ini. Kalo mau yang manis, masih ada rasa vanilla, stroberi, dan lain sebagainya. Tapi sebagai saran sih mening yang greentea aja, soalnya, aftertaste-nya lumayan giung (kemanisan) gitu. Ya biar balance aja. Cie balance.

Udah ngabisin tiga mangkok dessert, ternyata dua teman saya masih belum puas. Pengen seblak¬† katanya. Dua banding satu, yaudah saya ikut-ikut aja. Cus deh kita ke Seblak D’Cenghar depan BEC. Kita mesen seblak standar. Tapi gak sempet kita foto soalnya malu diliatin teteh-tetehnya.

Setelah bayar 7 rebu per porsi, berakhirlah wisata kuliner hari ini. Bakal kangen kota ini beserta orang-orang dan tempat-tempat kulinernya. Bakal kangen juga sama dua orang ini. Sukses TPBnya. Love you to Balubur and seblak depan BEC.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s