0

Jurnal 28/3/15

Jadi ceritanya tanggal 28 kemaren saya pulang kampung. Yay!! Ini ceritanya.

Saya nyampe Bandung kurang lebih jam 9.30, alhasil saya pun muter-muter dulu demi bisa ngedatengin Roti Oppa, suatu tempat nongkrong yang berlokasi di Jalan Surapati 59 Bandung, yang baru buka jam 10.00.

Nyampe sana jam 10 pas, ternyata mas-mas nya masih beres-beres lapak. Yowislah. Saya juga masih capek dan jetlag. Butuh duduk-duduk unyu. Masnya-yang-tau-aja-saya-lagi-laper, iba melihat muka melas saya dan akhirnya nyodorin daftar menu. “Ya udah Teh, pesen dulu aja,”

Singkat cerita, atas rekomendasi dari Instagram, saya pun mesen Taro Oppa. Walaupun warnanya ungu ala-ala taro, tapi rasa es krimnya vanilla banget. Nggak ada taro taronya sama sekali. Wafer yang ada di toppingnya juga bukan rasa taro. Tapi rotinya enaak, empuk dan masih ada wangi-wangi habis dibakar gitu. Sotoy sih maap.

image

Udah lumayan kenyang, saya pun langsung meluncur ke ITB karena ada janji sama temen-temen SMA. Pas udah sampe sana, merekanya masih ujian. Yaudah saya pun nunggu depan kampusnya. Salahnya, saya dateng pas kampus itu lagi ngadain wisuda. Jadi banyak yang lalu-lalang. Dan lebih salahnya lagi, saya nunggu temen saya di deket yang jualan bunga mawar. Lalu ditanyain teteh-teteh, “Mbak, ini bunganya berapa?”

Pret.

Tapi gapapa. Walaupun dikira tukang kembang, keuntungan nunggu di depan kampus ini adalah bisa liat pria-pria gantengitb hilir mudik depan mata! Asli ini mah hiburan banget. Soalnya da cowo-cowo kampus aku mah apa atuh :(

Setelah setengah jam berdiri kayak jomblo kesepian, mereka pun nongol. Rencana awal sih kita mau ke Monster Dessert di Dago, tapi ternyata tutup. Setelah diskusi panjang lebar, akhirnya kita pun ke Nokcha di Balubur Town Square.

Kita mesen 3 Pat Bing Soo. Dua pake es krim greentea, satu pake es krim vanilla.

image

Es krim greentea-nya enak!! Buat yang suka greentea yang agak pait tapi gak pait banget, wajib pesen yang satu ini. Kalo mau yang manis, masih ada rasa vanilla, stroberi, dan lain sebagainya. Tapi sebagai saran sih mening yang greentea aja, soalnya, aftertaste-nya lumayan giung (kemanisan) gitu. Ya biar balance aja. Cie balance.

Udah ngabisin tiga mangkok dessert, ternyata dua teman saya masih belum puas. Pengen seblak  katanya. Dua banding satu, yaudah saya ikut-ikut aja. Cus deh kita ke Seblak D’Cenghar depan BEC. Kita mesen seblak standar. Tapi gak sempet kita foto soalnya malu diliatin teteh-tetehnya.

Setelah bayar 7 rebu per porsi, berakhirlah wisata kuliner hari ini. Bakal kangen kota ini beserta orang-orang dan tempat-tempat kulinernya. Bakal kangen juga sama dua orang ini. Sukses TPBnya. Love you to Balubur and seblak depan BEC.

0

1D

Basa-basi dulu ya.

Berawal dari suatu pagi yang indah. Ketika line lagi sepi-sepinya. Kemudian ada chat dari seorang teman sekelas (sebut saja Nadya) yang menghancurkan semua keindahannya. Lebay deng. Chat itu kurang lebih isinya,

“Ken, aku udah ask di ask.fm. Jawab ya”

Oke. Si gue pun nurut-nurut aja sama perintahnya doi. Setelah berjuang dengan sinyal bapuk pinggiran Bandung, akhirnya baru kemaren sore bisa ke-load itu asefem-yang-gapernah-dibuka-dari-jaman-jahiliyyah. Dan ternyata pertanyaannya,

“Ken, describe anak kelasan dong”

Preet. Yaudah noh w jawab noh biar situ puas. Tapi postnya di blog ini aja ya.

——————————————————————————————————————————————–

1. Tyo
Cah Kebumen. Salah satu dari pompom boys pas flashmob taxer games. Kadang suka melakukan hal-hal absurd. KW 3 nya Abraham Samad nih jangan coba macem-macem sama doi yha.

2. Billy
Maunya dipanggil Afrizal sama dosen. Bocah lumpur yang satu ini bisa bagi waktu antara main dan belajar. IPnya mah gak usah ditanya lagi lah ya. Oiya, Billy ini salah satu yang rajin nanggepin grup. Dan akhirnya sekarang udah jarang tuh liat orang ngepost foto kacang.

3. Mbak Ais
Arek Suroboyo yang satu ini adalah satu-satunya cewek yang aktif dalam kegiatan kampus dan aktif ngejawab pertanyaan dosen. Baik dan perhatian. Sering ganti-ganti dp line, mungkin seminggu dua kali ada kali ya? Suaranya badhay gilak, maklum hasil didikan aku. Terkenal dengan “po’o” dan “iya ta?”-nya.

4. Ares
Salah satu anak Sumatera, lebih tepatnya anak Pekanbaru. Orangnya asik banget. Bahasa Inggrisnya keren. Kalo tarik tambang suka ditaro di paling belakang. Soulmatenya Gota. Toa berjalan.

5. Arini
Kalo ada angket ter-tenggo, pasti Arini jadi nominatornya. Soulmate sehidupsemati-nya Dwi. Sering ngomong jawa heu maklum dari Blitar. Rajin sangat. Anak Bu Lies banget, jago semua yang ada ekonomi dan anggaran-anggarannya. Dimodusin mas-mas Uqi Fotocopy.

6. Dewi
Bocah lumpur juga sama kayak Billy, malah katanya dulunya mereka satu SMA. Jodoh banget ya. Tulisannya bagus. Rajin, baik hati, dan sabar sekali. Salah satu yang rajin nontonin anak cowo futsal. Partner pulang bareng.

7. Dhea
Logat medannya kerasa banget. Anggota cabe batak. Tulisannya rapi. Baik banget dan gak pernah mengganggu. Apalagi ya de? Jarang ngobrol sama Dhea soalnya heheu.

8. Ginus
Pak ketua yang jauh-jauh dateng dari Palu ini calon idaman para mertua banget!! Baik, sabar, bertanggung jawab, sigap, dan peduli pada anak-anaknya. Jago futsal dan olahraga lainnya. Jago akuntansi juga, selalu nilai tertinggi diraih sama doi. Dulu sering digangguin gara-gara sering ngomong “nanti dulu”, “jangan pulang dulu”, sama “duduk dulu” hahaha. Asli ini mah ketua kelas panutan banget. Gak mau pisah kelas sama Ginus plisss.

9. Dori
Kadang suka ngomong bahasa padang di grup. Paling rajin dateng pagi, padahal kosannya nun jauh di mato. Multitalent, jago olahraga dan main gitar. Lumayan rajin ngupdate instagram. Penyumbang stiker terbanyak di grup.

10. Dwi
Soulmatenya Arini. Salah satu nominasi angket ter-tenggo juga. Cah Wonogiri. Guru bahasa jawa si gue. Rajin dan alim buanget. Jago Statistika.

11. Bagas
Vokalis kelas 1D. Dulunya suka malu-malu gitu, namun semua berubah saat libur pasca UTS semester 1 tiba, di mana Bagas sekarang udah mulai berekspresi. Dibilang ganteng sama Grace dan Ilmah.

12. Wulan
Partner menggila! Nyambung banget kalo diajak ngomong ngalor ngidul nan absurd. Punya pohon keluarga dimana Bu Ida dan Pak Irwan diklaim sebagai orangtuanya. Tabah banget walau line dan instagramnya sering kubajak. Suka bawa oleh-oleh dari Tegal yang enaknya nauzubillah. Muslimah banget anaknya tuh.

13. Gota
Fotografer kelas. Wong Solo. Aktif dan kritis. Melakukan hal-hal dengan semau-gue. Master PIE banget. Dulu waktu jaman-jamannya UTS sering banget psytrap. “Aku gak belajar”, tautau IPnya 3,4 heu.

14. Zain
Bli Zain. Logat Bali-nya masih cukup kerasa. Kocak dan rame banget. Menanggapi segala sesuatu dengan woles dan bijak. Lumayan eksis se DIII Pajak. Kemunculannya di grup line khas banget. Ngetik ‘ya’ jadi ‘iaa’. Ngetik ‘dong’ jadi ‘donk’.

15. Grace
Jauh-jauh dateng dari Batam dengan segala kegilaaan keunikan dan ke-antimainstreaman-nya. Jembatan antara anak cowo dan anak cewe. Penggerak anak-anak kelas, entah apa yang bakal terjadi kalo Gres gak ada. Walaupun dari luar keliatan keras, tapi hatinya lembut. Rambutnya kayak Lorde. Jago olahraga. Jago bahasa Inggris. Seneng bikin meme.

16. Hudy
Jawa garis keras. Ngomong ke orang non jawa juga kadang-kadang pake basa jawa. Lucu kalo ngomong gua-elu soalnya ngomongnya pake aksen medok-medok Semarang gitu. Asik banget. Seneng banget ketawa. Manggil si gue dengan panggilan Ratna. Rajin banget dalam hal belajar, beribadah, dan nanggepin grup kelas. Peraih IP tertinggi kedua se-1D.

17. Baim
Anggota cabe batak. Lembut banget, w sebagai cewek aja gak selembut doi. Asik kalo diajak ngobrol. Suka main pump. Pinter PIE, dari orang-orang yang suka ditanya-tanya Bu Lies, doi termasuk kalangan yang jawabannya gak suka dihujat dosen tersebut.

18. Ilmah
Kalo ngomong pasti nadanya tinggi-tinggi, orang Makassar gitu loh. Anak hedon. Kalo ada film barat baru sukanya nonton hari pertama. Pecinta doraemon. Aktif di semua sosmed. Suka dandan dan seneng ngegosip. Rajin ikut acara main bareng anak kelas. Apalah foto kelas kita tanpa tongsisnya.

19. Kenny
Anak gajelas.

20. Iwan
Kiper dari Jombang. Tapi selain jago jadi kiper doi juga jago main basket dan main gitar. Agak pendiem. Mukanya flat gituu.

21. Kresna
Anak Magelang. Sekretaris kelas. Baik dan pengertian banget parah. Kalo ngobrol nyambung. Tulisannya rapi. Gengnya Wulan dan Yosef. Badannya kecil bangett. Takut patah aku liatnya kres.

22. Kudik
Berasal dari Banjarnegara. Perwakilan pelukis kaos 1D. Video editor kelas. Suka hal-hal yang berbau IT, iya gak sih? Kalo dulu Anda pernah mantengin kaskus USM STAN, anak ini adalah salah satu gegedugnya.

23. Lazu
Si IP tertinggi sekelas. Kata beberapa orang mukanya berseri-seri dan matanya berbinar-binar gitu. Lazu juga jawa garis keras kayak Hudy. Logatnya kayak logat Madura tapi sebenernya doi orang Probolinggo. Rajin nonton pertandingan anak-anak kelas. Sekarang jadi ikut-ikutan ngebully logat sunda si gue.

24. May
Cewek Jakarta idaman para pria. Cantik, baik, rajin, tinggi, alim, ah pokonya perfect lah. Kembaran absen 19 banget. Rajin ikut pengajian. Jarang ikut kegiatan kelas. Suaranya lembut. Gak pernah ngomong yang gak penting nan gak jelas kayak…absen 19.

25. In’am
Pemain rebana kita!! Suaranya mindeng gitu. Sering jadi objek bully-an Nico namun doi tetap tegar. Ke kampus pake sepeda. Pendiem banget anak Kediri yang satu ini.

26. Idam
Wakil ketua. Ojan Sketsa KW Thailand grade AAA. Ngaku-ngaku dari Makassar padahal aslinya dari Palopo, yang notabene jaraknya kayak Bandung-Semarang kalo dari Makassar. Seru dan asik. Mukanya sangar tapi mau-mau aja dijadiin pompom boys. Fans berat Ini Talkshow.

27. Irfan
Cah kota gudeg. Temen se-Dwipantara 71. Dulu di Dwp71 mah pendiem tapi sekarang semua sudah berubah. Tiada dp line tanpa kehadiran sang kekasih bersamanya. Paling awal kalo dateng ke kelas ya kan, Fan?

28. Nadya
Bendahara kelas. Peranakan Padang-Betawi. Anggota cabe batak. Eksis se DIII Pajak. Asik banget anaknya. Kalo ada acara kelas pasti 99% dia ikut. Suka mengeluarkan bahasa-bahasa gaul Jakarta. Pinky girl.

29. Nalen
Satu-satunya yang suka ngomong sunda sama w, maklum doi anak kota hujan. Diperkirakan tiap hari dia mandi pake shinzui soalnya putih banget gilakkk. Bagi beberapa orang mirip Edric Chandra. Iya sih emang. Komentator di grup kelas. Stiker line nya lucu-lucu. Kalo ngomongin tv serial bisa tuh ngobrol sama doi.

30. Nico
Arek Malang. Pinter. Pernah mengklaim diri bisa bahasa padang, jawa, dan sunda, walau sundanya sangat sangat maksa. Semangat banget kalo masalah ngebully Inam. Waktu awal semester 1 si gue pernah sensi sama ini orang soalnya rasis dan ngehe banget heheu. Tobat semenjak kehadiran behel baru.

31. Nixon
Nixon ti Bandung. Tapi asli batak jadi logatnya gak terlalu dihujat. Seru kalo debat sama Bu Lies. Agak pendiam dan tenggo banget. Susah ngumpul buat acara main-main anak kelas. Nyebut SMAnya sendiri SMA jelek padahal biasa aja. Jahat banget ke almamater sendiri ih kamu teh.

32. Citra
Bengkulu gurl. Ngomong bahasa inggrisnya cas-cis-cus udah kayak guru English First. Mageran. Cukup perfeksionis sama nilai. Update sama yang berbau kebarat-baratan. Partner menghujat suara Zeni. Fans berat Bu Lies, lucu deh kalo liat doi nge-impersonate ntu dosen. Lagi sinau boso jowo.

33. Via
Tidak jelas identitasnya. Turunan batak, lahir di Magelang, tinggal di Semarang, dan kalo mudik ke Purworejo. Rajin sekale. Suka dijadiin tentor akuntansi soalnya pinter, baik, dan yang terpenting, sabar banget menn. Partner pulang bareng dan ngomongin bapak dosen akuntansi hahaha. Eh.

34. Kikik
Bonek garis keras. Suaranya lantang, mungkin dari radius 200km udah kedengeran. Rajin belajar dan rajin ikut pengajian. Sering ngomong boso jowo. Aku ra mudeng po’o, kudu piye??

35. Ragil
Walau di kelas cukup pendiem, tapi di lapangan futsal, beuh, mantap banget. Entahlah nasib tim futsal kelas kalo gak ada cah Sukoharjo ini. Kalo senyum imut banget kayak anak kecil. Baik dan tidak mengganggu.

36. Teguh
Wong Boyolali. Badannya kekar, tapi kekekaran itu sirna semenjak doi jadi pompomboys. Sepertinya mantan fotomodel soalnya ekspresinya kalo difoto…gak kuat banget kakaak.

37. Tebe
Temen se-Dwipantara 71 dan temen kelompok Rasio Pajak. Betawi banget. Kocak dan ngocol. Susah ngebedain kapan doi serius dan kapan doi bercanda. Tiap hari nyapa Arini dengan, “Arini, arini apa kabar?”

38. Yosef
Bukan anak kos soalnya asli Tangerang. Atlet badminton kelas. Tiap hari pake jaket. Baik. Kalo ngobrol nyambung. Gengnya Kresna dan Wulan.

39. Zeni
Ngaku-ngaku dari Solo padahal asli Karanganyar. Rajin dan humble. Asik. Enak dijadiin temen curhat. Best secret keeper in class. Kalo ngomong pasti diselingi dengan ketawa dan kalo nyanyi suaranya suka dihalus-halusin. Galau dan melow mulu, apalagi kalo hujan. Sedang proses pencarian jodoh. Doakan ya guys.

0

Halo

Halo! Udah setaun lebih gak nulis di blog ini dan rasanyaaa. Kangen banget gilak. Selain karena krisis waktu dan krisis ide, kevakuman blog ini juga disponsori oleh krisis sinyal dan krisis kuota. Maklum anak kosan. #sebenernyainikodemintadibeliinpaketinternet

Oiya. Post ini didedikasikan khusus untuk updatean kehidupan si guweh sekarang-sekarang. Bagi yang gak kuat liat curhatan dan kebetulan lagi make chrome atau mozilla, lebih baik Anda pencet tanda silang di pojok kanan browser Anda.

So here it is.

Alhamdulillah sekarang saya udah jadi mahasiswi di salah satu perguruan tinggi di Banten. Di jurusan minta-mintain porsi duit gaji. Yagitulahya gak usah disebut terlalu detail. Udah lima setengah bulan berpijak di tanah Banten dan masih belum tahan sama gerah udaranya. Kalo kata orang Jawa sih, sumuk pol, rek.

Hidup jadi anak kosan yang cupu, gak gaul, pendiem, gak update, tapi suka makan. Oke gak nyambung. Tapi aslinyaa di sini banyak banget makanan murah meriah jadi bawaannya jajan mulu. Bahkan dari waktu awal diterima sekolah di sini sampe liburan semester 1, saya udah naik 8 kilo loh hahahaha percaya gak?

Udah ah segitu aja updateannya. Yang penting blog ini gak mati-mati amat. Samlekum.

0

Teman Sebangku

Saya tidak berniat menceritakan tentang salah satu band indie. Tapi tentang teman sebangku pas UTS dan UAS selama 5 semester belakangan. Hehe. Bakal curhat pisan siah ini mah.


1. Kang Aja, dulunya XI IPA 3
(bukan nama sebenarnya, takut terjadi hal yang tidak diinginkan)
Saya sebangku sama Kang Aja dari UTS semester 1 sampe UAS semester 2, alias 4 kali ujian, alias tiap ujian pas kelas 1. Ya begitulah kira-kira.
Kang Aja tuh lumayan baik, terus kayaknya sih pinter. Bukan kayaknya lagi sih, emang pinter dia. Buktinya kemaren Kang Aja keterima di FTSL ITB lewat jalur undangan. (Bener nggak kang?)
Kalau dari pengelihatan saya, Kang Aja suka tanya-tanya temen. Tapi nggak apa-apa sih asal pinter mah.
Hal yang paling diinget dari Kang Aja, dia wangi banget! Sampe baju saya ketularan wanginya dan wangi tersebut bertahan sampe saya pulang. Edan ya hehe.

2. Ajat, Dulunya X IPA 7 (bukan nama sebenarnya juga, tapi kelasnya mah beneran X IPA 7)
Ajat setia duduk sebelah saya pas UTS dan UAS semester 3, alias pas kelas 2 semester 1.
Saya nggak tahu dia pinter atau enggak, pokoknya si Ajat ini suka nyontek dan kerjasama. Nah, kemampuan kerjasamanya itu yang paling saya ingat dari dia. Ulung banget! Dia suka kerjasama via HP dan gak pernah ketauan. Mantap yah.
Oiya, satu lagi yang saya ingat dari Ajat, dia sering banget teurab. Geuleuh ah Jat jangan diulang lagi ya.


3. Ardi, Dulunya X IPA 8
(lagi-lagi bukan nama sebenarnya)
Sebangku cuma pas UTS semester 4. Dan dari waktu yang singkat itu yang saya bisa liat sih doi kagak suka nyontek dan kerjasama (bagus nak pertahankan yah). Selain itu doi suka banget sama permen Center Fruit. Pernah suatu ketika pas doi udah keluar kelas saya lihat kolong bangkunya dan ternyata pinuh ku cangkang Center Fruit. Tong ngabala atuh kang. Ngewa.

4. Aqin, Dulunya X IPA 7 (bukan nama sebenarnya)
Cuma sebangku pas UAS semester 4. Karena cuma bentar, jadi sifat yang saya perhatikan cuma satu: suka nanya temen. Padahal doi anak DKM. Padahal yang suka bikin tulisan anti nyontek dan kerjasama di setiap bangku teh anak DKM. Astagfirulloh nak cepatlah tobat ingat mati ingat sakit ingat masa akan sulit kalau kata Wali mah!!

5. Asah, XI IPA 2 (sekali lagi ini bukan nama sebenarnya)
Temen sebangku pas UTS semester 5 kemaren nih. UTS yang menjadi UTS terakhir di SMA ini akhirnya ditutup dengan indah karena akhirnya saya bisa sebangku sama orang ganteng. Hahaha!
Sayangnya si ganteng ini pernah nyontek, kalo gak salah pas pelajaran PKn. Tapi riwayat kehidupan kenyontekannya gak se-hardcore Kang Aja, Ajat atau Aqin sih. Alhamdulillah yah sesuatu.
Kalo diperhatiin sekilas mah, kayanya dia lumayan pinter. Buktinya pas ujian Kimia dia ngerjainnya lumayan cepet, terus pas Fisika kertas kotretannya lumayan keisi. Nggak kaya saya yang kotretannya dipake buat nulis cerita tentang anak yang durhaka sama orangtuanya haha okesip.

Yah segitu dulu aja ah ngomongin orangnya, takut nambah dosa. Oh iya, doain ya semoga UAS semester 5 nanti lancar, dan kalo bisa mah dapet temen sebangku yang pinter jujur sama ganteng. Aamiin.

0

Hmm

Dulu pas SMP saya punya temen seper-ngefans-sama-real-madrid-an. Sebut saja namanya Suci. Suci ngefans sama Higuain, dan saya ngefans sama Ozil. Terus kita sama-sama ngefans sama Jose Mourinho.

Teuing waktu itu saya sama Suci kesambet apa hehe.

Sekarang Suci dan saya berpisah gara-gara beda SMA.

Terus nih ya sekarang Jose Mourinho udah di Chelsea, Higuain di Napoli, dan musim ini Ozil di Arsenal. Mereka juga semuanya kepisah.

Udah deh tamat. Rame kan ceritanya.

0

Film Indonesia Pengisi Liburan (Part 1)

Sebelum libur semester kemaren, saya sempet download beberapa film Indonesia dari yutub pake wifi.id yang speed internetnya minta ditepuktanganinsekelurahan.

 

Alhasil, terdownloadlah sekitar 26 film buat ngisi liburan. Ini nih film-filmnya.

1. Aku atau Dia?

Aku atau dia.jpg

Tentang Novi (Julie Estelle) yang putus sama Dafi (Rizky Hanggono), terus minta bantuan ke heart-break.com buat bisa balikan sama Dafi lagi.

Gak terlalu rame sih. Ya tapi lumayan ketolong sama Omesh dan Ringgo yang ngasih efek-efek bodor gimanaa gitu. Terus film ini juga ketolong sama kegantengan Fedi Nuril. Apalagi pas adegan doi naik motor. Wuih sedhapp!

2. Arisan! 2

Arisan ! 2.jpg

Gak gitu ngerti ceritanya sih, tapi intinya nyeritain Meimei (Cut Mini) yang kena kanker, tapi gak mau nyeritain ke temen-temennya.

Mau curcol ah dikit. Geli banget siah liat Rio Dewanto di film ini hehehe.

 

3. Catatan Harian Si Boy

Boy 2011.jpg

Film tentang Natasha (Carissa Putri) sama Satrio (Ario Bayu) yang nyari-nyari Boy buat ngasih catatan harian yang selalu dipegang Nuke, ibunya Natasha pas dia dirawat di rumah sakit. 

Gak cuma nyeritain tentang pencarian si Boy, film ini jugaa nyeritain kehidupan dan temen-temen seperbengekelan-nya Satrio. Ya gitu lah pokoknya mah.

 

4. Berbagi Suami

Berbagisuami.jpg

Kalo kata Wikipedia mah, film ini nyeritain 3 wanita dari background berbeda yang sama-sama punya suami yang poligami. Yaa dari judulnya juga udah keliatan.

Sebenernya saya cuma nonton setengah film aja, sampe bagiannya Lukman Sardi. Jadi gak ngerti-ngerti amat sama ceritanya. Hehe.

Mau curcol lagi deh. Alesan nonton film ini sebenernya cuma pingin denger soundtracknya aja, yang sebagian dibawain sama Sore (Pergi Tanpa Pesan & No Fruits For Today) dan White Shoes and the Couples Company (Sabda Alam & Bersandar).

 

5. Cin(T)a

Cin(T)a.jpg

Film indie ini Nyeritain tentang hubungan beda agama antara Annisa (Saira Jihan) sama Cina (Sunny Soon). Sepanjang film ini cuma nyeritain 2 orang itu doang. Kayak istilah “Kalo lagi jatuh cinta, dunia cuma punya berdua. Yang lain ngontrak!!!”

Overall lumayan bagus lah ya. Kelemahannya, paling sound-nya aja yang gak terlalu bagus. Dialog Annisa sama Cina-nya jadi gak jelas. Saya sampe harus ngulang beberapa part dialog biar nangkep apa yang mereka omongin.

 

6. Denias

Denias Senandung Di Atas Awan.jpg

Denias (Albert Fakdawer), yang nongol di poster film ini, punya passion yang tinggi buat bersekolah. Doi sampe mendaki gunung lewati lembah buat sekolah ke kota. Sebelum ke kota, sebenernya dia juga udah sekolah sih, tapi Maleo (Ari Sihasale), gurunya, pergi tanpa jejak habisnya doi dipindahtugaskan ke manaa gitu. 

Pemandangan di film ini keren banget!!! Udah beres nonton ini bawaannya ingin ke Papua.

Kutipan populer:

  • Denias:”mama, ko liat itu! Anjing dia besar sekali” (sambil menunjuk ke papan iklan bergambar sapi) Enos:”Bodok! itu bukan anjing, itu babi!”
  • Noel:”bodok, bodok, itu pulau Bromo!”

 

Sekian dulu ah. Part 2 dan seterusnya menyusul kapan-kapan. Hehe :-)