0

Keresahan (2)

Part 1: https://knrh.wordpress.com/2016/08/18/keresahan/

 

Nah, tibalah saat menjelang ospek yang ditunggu-tunggu.

Sebelum ospek, para aktivis grup angkatan sepakat buat bikin acara first gathering. Tanggal sudah ditentukan. Waktu sudah ditentukan. Panitia-panitia sudah dibentuk (secara dadakan dan dalam tempo yang sesingkat-singkatnya). Caw deh diadain ntu firstgath di Kedai Dje Gank.

((Note to mabas all over the world, sebelum menemui calon kampus dan calon kolega-kolega kalian, lebih baik belajar bahasa daerah setempat dulu biar gak planga-plongo dan kebanyakan suudzon dan pikiran dipenuhi pertanyaan ‘Ni orang ngomong apa sih jangan-jangan doi pada ngomongin gue??’ seperti yang saya alami di sana))

Pas acara dilangsungkan, ada satu gerombolan anak beranggotakan 15-20 anak yang kayaknya udah pada akrab dan mereka duduk berkerumun membentuk lingkaran dengan anggota klubnya.

Ternyata mereka semua adalah anak-anak SMA 88 Semarang (disamarkan). Dalam hati diriku berkomentar ‘wow banyak uga yang masuk sini…’

Setelah pulang dari firstgath, saya pun jadi kepo sama SMA tersebut. Ternyata emang sekolah itu sekolah negeri yang paling bagus sekota itu. Saya pun terdiam dan termenung, lalu membandingkan sekolah itu dengan sekolah saya. Sama-sama sekolah paling favorit, tapi kenapa sekolah tersebut banyak menelurkan anak-anak jurusan IPS yang berkualitas di saat sekolah saya sangatlah IPA-oriented. Kenapa masih bisa mencetak anak-anak IPS bersamaan dengan masih bisanya mereka menjaga kualitas anak-anak IPAnya. Kenapa mereka begitu mendekati balance antara IPA dan IPSnya dan tidak satu-univ-oriented sedangkan sekolah saya kebalikannya?

 

***

Tulisan ini tidak dibuat untuk menjelek-jelekan suatu institut atau pun suatu sekolah negeri di Bandung. Tulisan ini dibuat untuk mempertanyakan mengapa sekolah saya seolah kurang menyokong dan membimbing anak-anaknya apabila mereka ingin memilih universitas lain. Padahal toh masih banyak perguruan tinggi lain yang sama bagusnya dengan institut itu. Kenapa harus ke situ?

0

Keresahan

Sebelumnya, saya ingin mengucapkan Selamat Hari Kemerdekaan Indonesia yang ke-71. Semoga bangsa ini semakin maju ya!

Dan hari kemerdekaan Indonesia ini juga bertepatan (nggak bertepatan juga sih) dengan hari kemerdekaan saya dari UAS yang menjajah waktu tidur dan waktu senggang selama dua minggu kemarin. Jadi,mari rayakan dengan menulis blog. Yeey.

Jadi ceritanya, kan hari ini saya merdeka dari UAS. Terus gabut. Akhirnya saya pun kepikiran buat buka twitter.

Tapi bingung ngetweet apa. Ya udah weh saya liat koleksi draft tweet saya.

Di situ ada draft tentang kerisihan saya tentang hubungan antara sekolah saya dengan suatu kampus teknologi. Edit-edit dikit, disend lah itu tweet.

Selang sekitar dua jam, ada salah seorang teman yang ngetweet ‘aduh kok mbaknya sensi banget sama yang tiga huruf’. Sontak saya pun merasa tweet itu ditujukan kepada saya.

Eh taunya bukan.

Ih geer ih malu ih tengsin deh cyinnnn :(((((

 

Yaudah lah biar timpalan saya terhadap mbak tersebut tidak mubazir, akhirnya kepikiran lah buat nulis semua unek-unek di sini.

 


 

Suatu ketika, saat ada acara kumpul-kumpul bersama teman sekelas, setelah ngobrol yang nggak jelas, ada salah seorang teman sekelas saya yang tiba-tiba kepo.

“Eh, kamu dulu SMA mana Ken?”

“SMA 99 Bandung, Mas” (nama sekolah disamarkan)

“Waaah asli lu sumpe lu beneran lu???? *nari tortor* Satu sekolah sama N4b1l4 G4rden4 dong??”

“Iyaa haha. Dulu kelas sepuluh malah pernah sekelas.”

“Edaan gilak euy Keni pernah sekelas sama artis.”

“Ya dongs”

“Gile-gile. Oh iya SMA 99 Bandung kan? Dulu sebelum masuk sini kuliah di mana?”

“Di salah satu univ di Semarang hehe.”

“Oh iya? Kamu anak SMA 99 kok nggak milih institut dewa pendidikan aja????”

 

Itu yang bikin saya agak gimanaa gitu. Emang harus ya lulusan SMA saya masuk ke institut itu? Masalahnya, saya dapet pertanyaan ini bukan cuma sekali, tapi beratusribumilyar kali, yang mengesankan bahwa suatu hal yang nggak wajar gitu kalo anak 99 nggak masuk institut dewa.

Saya pun jadi ngebagel sendiri. Iya juga sih. Selama saya sekolah di sana, tiap upacara, pasti pak kepseknya selalu ngebangga-banggain lulusan 99 yang masuk institut dewa. Kayaknya sangat super jarang sekali gitu denger bapaknya ngebangga-banggain anak yang masuk univ di Jawa Tengah, atau Sumatera, apalagi Nusa Tenggara, da kayaknya emang gak ada sih yang masuk univ di Nusa Tenggara jadi ngapain dibanggain :((

 

Terus, yaudah weh selama tiga tahun sekolah di sana saya dijejelin tentang bagusnya institut tersebut. Mulai dari upacara tadi, pas kegiatan belajar mengajar, sampe temen-temen saya dan para alumni yang suka main ke sekolah pun ikut ngompor-ngomporin bagusnya kampus itu.

Dan emang iya sih bagus, nggak usah dibikinin petisi di change.org biar saya bilang bagus juga pasti saya juga bilang bagus da….

Dan oleh karena itu, saya pun akhirnya memahami, ‘oh iya ya, pantes sekolah ini identik dengan institut tadi. Wong atmosfernya pun sudah dibuat sebagaimana rupa biar para siswa tergerak buat masuk ke sana. Hmmmm.’

***

Hari-hari berlalu. Tiba saatnya untuk kelulusan dan menentukan perguruan tinggi mana yang mau diduduki bangku perkuliahannya.

Namun saya nggak memilih institut dewa. Udah kadung minder. Anak-anaknya pada cemerlang, nalarnya pada bagus, mikirnya pada cepet. Dan lagi pula saya nggak ada niatan buat kuliah IPA, jadi ya, dadah kampus kebanggaan. Walaupun diri ini tidak bersamamu, semoga jodohku berasal dari dirimu. Eh.

Saya pun milih buat kuliah jurusan IPS, spesifiknya jurusan yang khas dengan debit dan kredit, tau lah ya. Waktu SBMPTN, saya mutusin buat milih jurusan tersebut di tiga univ yang berbeda, yaitu di univ dipatiukur, univ nama pahlawan di Semarang, dan univ di Palembang.

Alhamdulillah saya keterima di pilihan dua.

Pergi lah saya ke Semarang. Berikut belum tau hawa Semarang kayak gimana dan dalam keadaan gak bisa basa Jawa😦

***

Bersambung……

0

Draft 29/5/15: Bidik Jurusan

Jadi tadi pagi saya ngebersihin kamar. Nah pas lagi beres-beres, saya liatlah ada buku bekas Bidik Jurusan waktu SMA. Bidik Jurusan, itu lho, program buat ngebantu remaja-remaja kelas 3 SMA yang lagi labil-labilnya milih jurusan kuliah. Nah jadi si Bidik Jurusan itu ngasih workbook, yang wajib diisi sama pesertanya berdasarkan perintah si kakak-kakaknya.

Terus tadi saya baca pas bagian yang disuruh nanya-nanya  ke temen sekelas tentang ‘kira-kira jurusan kuliah apa yang pantes buat saya’, dan berikut jawaban temen-temen saya.

image

Kalo nggak jelas.

Teman 1:
Perpajakan, karena bagus dengan angka/matematika
(Padahal mah udah langganan remedial Matematika)
Teman 2:
Ekonomi, karena ngitungnya cepat, telaten
( Itu kuliah Ekonomi atau lomba calistung -_-)
Teman 3:
FK, karena hafalannya bagus
(Padahal Biologi di rapot euh yah gitu deh)
Teman 4:
Akuntansi, karena jualan pulsa
(Apa hubungannya? Apakah tiap ada yang beli pulsa kemudian saya ngejurnal cash pada saldo? Enggak kan!?)
Teman 5:
SAPPK ITB jurusan Arsitektur, karena biar ketemu jodohnya
(You understand me so well mbak. Tau aja ada yang ganteng di sana hahaha)

Dan alhamdulillah. Terimakasih kepada Teman 1 karena saran Anda menjadi kenyataan.

Buat dedek-dedek kelas XII atau yang punya adek kelas segitu, pepatah mind your passion emang kudu rada dipikirin. Yaa biar masa kuliah D3/S1 yang rata-rata 3-5 tahun kamu nggak dihabiskan dengan ngeluh-ngeluh di sosmed gitu. Lumayan kan spare waktu segitu mending dipake buat mikirin hal lain. Mikirin jodoh misalnya.

0

Draft 13/9/15: Kenangan 1D

Sebenarnya ada buanyaaaak banget kenangan dari kelas yang gajelas ini. Tapi kutulis yang kuinget aja dan dari perspektif diriku yang tak sempurna di matamu ini aja yah.

1. Awal masuk
Ya sebagai maba yang baru dapet kelas baru, pastinya punya pendapat first impression masing-masing. Kayak, sebut nama aja ya, Grace dengan rambut ala Lorde-nya yang keliatan gahar, Nadya yang tangannya yang selalu bersedekap yang keliatan kek panitia Dinamika topi merah, cewe2 sisanya yang keliatan kayak istri2 sholihah yang taat pada suami, cowo2 yang keliatannya kalem2, dan lain sebagainya.

Namum perspektif mengenai cowo2 kelas yang keliatannya kalem2 itu ternyata langsung dipatahkan setelah ngeliat foto2 mirror selfie mereka di kamar mandi. Aaaww cucok cyin.

image

Versi kemeja warna

image

Versi batik

image

Versi item putih

2. Soal Kukuruyuk
Siapa yang nggak kenal dosen berinisial cedees yang terkenal unik seantero PKN-STAN?? Nah keunikannya itu juga dipraktekkan di kelas, dengan cara bikin take home quiz yang bikin sekelas gak tidur karena ribetnya itu mengalahkan ribetnya sahrini kalo lagi dandan. Tapi tenang saja, dosen yang satu itu tetep nyemangatin kita kok di lembar akhir soalnya, dengan tulisan yang kira2 berbunyi “Finally it’s done. Aaahhh I love Accounting so much”
Setelah ngerjain itu kita semua langsung ingin meluk si bapaknya sambil bilang “aaahhhh we love you too pak!!!!!”

3. Taxer Games 15
Kayaknya kelas yang satu ini terkenal seantero anak pajak…dengan julukan kelas yang sangat kreatif. Udah mah lagu flashmob yang sama kayak 2 kelas lain, jersey real madrid pink yang disamain sama kelas 2f, dan yelyel tanpa persiapan dan ternyata sama kayak yang tampil sebelum 1d. Kreatif gewla.

4. Makrab
Just like another makrab story: nginep di villa, tukeran kado, cerita2, tidur bareng, terus pulang deh. Yang agak aneh dari yang lainnya mungkin gara-gara permainan malaikat-malaikatan. Jadi ceritanya dari dua minggu sebelum makrab setiap anak suruh ngejagain 1 anak. Nama anak yang dijagainnya diacak. Nah si anak yang namanya didapet dari kocokan itu harus terus dijaga. Kayak diingetin makan, jangan tidur kemaleman, cari biodata dan trivia tentang si anak itu, dan seterusnya (berbahagialah para jones yang gak pernah dapet perhatian cem gini). Namun permainan ini di-per-ribet dengan anak2 yang ngasih perhatian ke semua orang, biar si anak yang dijagain nggak sadar kalo dia dijagain oleh penjaganya, karena si penjaga juga ngejagain orang lain. Ah pusing ya jelasinnya -_- pokonya suasana kelas jadi membuat kepala pening karena percakapan di kelas selama 2 minggu nggak jauh2 dari, “Hayyyy. Udah makan belum? Makan dong nanti sakit uuuuwwwkkkkk~~~~”
Udah ah skip tentang si malaikat. Menjijikkan😦

image

Aku dan 'malaikat'ku yg rajin ngechat "jangan lupa makan"

Selain itu, yang remarkable di makrab 1d adalah, konsumsinya. Yang berupa sayap ayam yang rencananya mau dibakar ala2 barbeque yang ternyata bau amis padahal udah pake kecap berbotol-botol. Kasian tau padahal sebelum makrab seksie konsumsinya udah belabelain tidur jam 1 malem buat ngungkep ayam biar gak bau. Sedih siah ih😦

5. 1d dan Dosen PKn
Kesan yang pasti ada di setiap benak penghuni kelas tentang dosen yang satu itu pasti: seneng ngelawak dan cerita……walaupun lawakannya itu2 aja dan cerita yang diceritain itu2 lagi. Contoh, berhubung di kelas ada yang namanya Aisyah, beliau senenggg banget nyeritain Aisyah Amini anggota DPR fraksi 3 dari PPP. Sampe ada yang ngitung beliau nyeritain itu sampe 8 kali. Terus selain itu, yang hampir tiap minggu diomongin adalah: Hudy dan Teguh si pria perkasa, Nalen si bule ostrali, banjir cendol di Kalimongso, quote black is sweet but kopi is pait, dan wejangan ngebakar buku terus minum seduhan abunya pas mau ujian. Inget kok paaaak, ingettttt.

6. Ultah Ginus si Ketua Kelas Idaman
Spesies semacam ketua kelas baik hati tidak sombong dan rajin menabung yang satu itu jarang banget ada di bumi pertiwi ini. Oleh karena itu, dari seminggu sebelum doi ultah, anak2 kelasan pada nyiapin semacam surprise gitu. Ya standar aja sih, cuma bikin video, bikin kartu ucapan, ngasih kue, sama ngucapin pas tengah malem. Salahnya itu kita ngucapinnya tengah malem di Sevel, tengah malem, berisik, dan pake acara naburin bubuk kopi sebungkus ke badan si doi. Alhasil sukseslah membuat satpam Sevel naik pitam lantas menyuruh kita pulang lalu bobok cantiq di kosan masing2. Ah pak :’)

image

Ginus: the one with white-and-blue shirt

Karena diriku adalah satu dari makhluk Tuhan yang tidak sempurna, harap maklumi kelupaanku atas kenangan-kenangan lain yang tak disebutkan di sini.

Mohon maaf juga buat yang fotonya kupajang seenak udel dimari.

Wassalam. Semoga penempatan kalian enak-enak semua ya. Biar gampang kalo reunian. Aamiin.

0

2D

(Aku-Kamu mode: on)

Yha. Tiada makrab tanpa ngedescribe anak kelasan satu-persatu. berdasarkan pengamatan diri ini dari zaman matkul pertama banget yang diisi oleh Pak Heru, sampe terakhir pas makrab yang baru berakhir kemaren (29/02), inilah hasilnya,

1. Fahmi
Cong Amie. Nahdlatul Ulama garis keras. Alim dan tegas. Asik. Suka senyum. Pertama liat anak ini agak serem wkwk tapi lama-kelamaan mah lumayan baik juga ternyata. Peka banget. Aktif di kelas. Rajin ngirim voice note ke grup.

2. Adel
Adel and the cockroach. Wawasannya luas beud. So smart and clever and dilligent dan disayang-dosen-able. Aktif nanya dan ngejawab pertanyaan dosen. Katanya lupa caranya ngomong karena 3 minggu liburannya dihabiskan dengan kesendirian di Bintaro. Semangat, Del😦

3. Fathin
Ari-ari yang sering aku cuekin hehehehehe maap ya Thin. Baik banget anaknya. Rajin kalo kerja kelompok. Keknya cinta kebersihan soalnya pas makrab kemaren sering banget liat doi cuci piring. Dibilang mirip sama Pak Izzuddin.

4. Aisyah
Sekelas dua taun. Tegas. Peka. Suaranya bagus. Manusia yang debit dan kreditnya sama, alias balance: belajar iya, main iya, kepanitiaan iya, pacaran juga iya. Sekarang jadi sering heboh dan ngelawak di kelas. Suka neriakin orang yang ngejayus dengan “Halowwww? Lucunya ada???”

5. Reyner
Gitaris kelas. Suka main basket. Aktif menjawab dan bertanya sama dosen, terutama dosen Hukper. Orang Cimahi tapi jarang ngobrol Basa Sunda ma aq. Kalo ketawa suka yang paling keras. Menghayati lirik lagu banget. Terutama lagu Sepatu-nya Tulus.

6. Sasa
Bonek Suroboyo. Baik dan rajin. Asik. Selera humornya lumayan laa. Kadang kalo ngechat di grup suka ngomongin hal-hal berbau 17++. Suka dateng pagi kalo ke kelas. Kayaknya sama Aisyah, Aa, sama Intan suka ngomongin cowo yang menjadi ‘sahabat’ semua orang. Eh iya gak sih?

7. Nisa
Potterhead. Ketawanya khas. Rajin. Asik dan aktif banget banget banget anaknya. Kalo ngobrol sama siapapun pasti nyambung. Wanita ber-Vario pink. Salah satu penyumbang chat terbanyak di grup kelas. Anak gaul planet Bekasi.

8. Atiro
Yusfi’s soulmate. Sabar banged pake d. Dikit-dikit bilang makasih aduh terharu deh. Tapi kadang-kadang suka nggak to the point jadinya kubingung sama apa yang sebenarnya ingin engkau utarakan duhai adinda. ‘Mengejutkan’ seisi kelas dengan hancur hancur hatiku-nya pas makrab kemaren.

9. Budi
Bang Jack. Ngomongnya ngapak. Pendiem di kelas tapi semua berubah ketika makrab di mana doi jadi mendadak hiperaktif. Orang paling menyeramkan dan ditakuti di kelas. Jangan berani macem-macem sama doi kalo kamu masih mau memperpanjang nafas kamu di muka bumi ini.

10. Nessa
Asik bat anaknya. Ekspresif. Geli banget pas drama Budnus dimana doi jadi dedek-dedek yang mainin boneka-nya. Pasangan hidupnya Dodo. Pria termacho di kelas: perutnya sixpack, gak pernah nyanyi lagu Cherrybelle pas telat PDRD, dan gaya push-up nya beuh gilak laki banget.

11. Esya
Mojang geulis Bandung. Baik dan sabar banget asli! Ramah dan suka senyum. Kalo ngobrol selalu nyambung. Terus kalo ada yang ngegaring dia tetep ketawa dan gak pernah melontarkan kata-kata “halo, lucunya ada?”. Semua kelakuannya suka mengibur wkwk. Apalagi pas diceburin pas makrab kemaren. “Gak mau mati di sini”, kirain takut kehilangan nyawanya, taunya takut kehilangan nyawa jam tangannya :(

12. Faizal
Sie acara makrab. Baik. Tegas. Waktu awal masuk 2D malah sempet takut sama doi wkwk. Teman seper-PJ-PDRD-an. Suaranya Hexos banget. Kadang-kadang suka ngebully si gue huft kurang-kurangi yha Zal.

13. Fitri
Anak Alir. Asik. Suaranya halus banget. Tiada menit terlewati tanpa HP case ungu di tangannya. Seneng puisi-puisi-an. Jago dalam masalah berargumen. Nilai Hukpernya 94 broh gils dah.

14. Galih
Selaww. Soulmatenya Pipit. Suaranya berat beud. Rajin dan pintar. Temen sebangku Lazu. Memiliki  jidat yang dapat menyerap semua cahaya di sekitarnya yang menyebabkan jidatnya berwarna gelap layaknya blackhole di luar angkasa sana.

15. Aa
Multitalent: jago nyanyi, master olahraga, dan berbakat nyetir mobil. Gadih Minang yang nggak tulen-tulen amat karena ada campuran Sunda-nya. Asik banget anaknya. Baik. Main HP mulu heheu. Kos-nya mantep buat dijadiin tempat nongki-nongki cantik.

16. Helmi
Korlak makrab. Rumah di Jakarta tapi sering pake aku-kamu. Baik dan sabar banget gilak. Memiliki tanggungjawab dan dedikasi tinggi untuk sesuatu yang diamanahkan kepada dirinya. Pinter. Suka bercanda.

17. Ilham
Afgan KW2 versi medhok Tulungagung. Pendiem. Tabah. Objek kegenitan wanita-wanita penghuni 2D, terutama Kak Dilla. Diem-diem punya bakat ngegombal. Oiya Ham jangan takut lagi sama kami-kami yak karena kami tidak menggigit kok :)

18. Intan
Bocil. Imut-imut menggemaskan. Rame. Suka bercanda. Tapi kalo sekalinya ngomong serius serem ugha. Jawa Timur-nya keluar kalo udah berkomplotan sama Aisyah dan Sasa. Suka ngechat “aduh maaf salah kirim” ke grup kelas. HPnya nggak ada bedanya sama sawah di musim hujan, dibajak mele.

19. Jery
Bangjer. Hidup dibawah atap yang sama dengan Fathin. Lawak. Apalagi kalo drama pasti ekspresi sama gesturnya mengundang gelak tawa banget.  Oh iya itu uang buat beli rokoknya mening diabisin buat nyumbang di mesjid Annur aja Bang biar hidupnya barokah dan diridhoi Allah SWT. Aamiin.

20. Kenny
Pendiem pelit senyum garing rese nyebelin suka marah-marah annoying lah pokoknya hihhh.

21. Lazu
2 kali makrab, sama doi lagi, doi lagi. Dulu mah di 1D kesannya tuh pendiem, rajin, dan nggak aneh-aneh. Namun semua kesan itu musnah sudah pas tingkat 2 di mana doi sekarang udah lebih caper dan banyak omong. Pinter. Sabar kalo ngajarin aq. Suka bilang “ih gak ngajak lah” kalo liat check-in-an si gue sama temen-temen kelas yang dulu, padahal kalo diajak juga belum tentu mau huft.

22. Agung
Ketua kelas 2D. Ngomongnya gua-elu. Santai dan baik. Seneng ngomong anaknya. Suka ikut kepanitiaan-kepanitiaan gitu. Semangat banget kalo ada acara futsal sama badminton bareng anak kelasan.

23. Yusfi
Soulmate Atiro. Ngomongnya kayak kulit aku, haluuuus banget. Sampe kadang-kadang nggak kedengeran. Kritis dan cerdas. Update sama berita-berita terkini. Peka dan perhatian banget-bangetan. Entah Yusfi-nya yang terlalu perhatian atau cewe-cewe kelas yang kurang perhatian dan kasih sayang  deh sampe doi sukses bikin beberapa cewe baper sama perlakuan-nya pas makrab kemaren.

24. Fariz
Penghuni Gang Bluebird. Agak sipit. Mukanya keliatan senyum terus. Terlihat santai. Asik. Wajah-tanpa-dosa banget kalo main Villagers, nggak keliatan kalo ternyata doi jadi penjahatnya.

25. Dodo
Pria berlesung pipi. Baik, tapi kalo ngomong kadang-kadang gak difilter dulu, asal nyeplos aja gitu. Pasangan hidupnya Nessa. Jago futsal. Kemampuan olah vokalnya sudah terlatih berkat seringnya mendapat hukuman nyanyi depan kelas yang diberikan oleh Pak Cucu dan Syekh Heru.

26. Via
CS-ku sejak 2014. Mengalami krisis identitas: turunan Medan, lahir di Magelang, gede di Semarang, dan kalo mudik ke Purworejo. Kalo lagi normal mah terlihat rajin, serius dan pendiem. Tapi kalo udah mulai lelah beuhh siap-siap aja kamu yang duduk dideketnya buat digangguin olehnya. Baik dan suabar buanget. Selalu mau kalo disuruh ngajarin dan nggak pernah menghina sebodoh apapun pertanyaan yang dilontarkan kepadanya.

27. Opal
Begal Lampung. Kiper andalan 2D. Aktif di kelas. Cerdas. Sabar, tabah, dan nggak suka marah-marah kalo dibully. Sosok yang dihindari selama 2 bulan terakhir karena senantiasa mengatakan “Woy bayar uang makrab!!”. Sahabat sejati para proyektor gedung C dan buku absensi kelas.

28. Yosian
Wanita idaman para pria banget. Cantik, baik, asik, feminim, jago masak, jago badminton, sholehah, ah pokoknya 11-12 lah sama absen 20. Kalo dikasih amanah pasti ditunaikan secara maksimal, contohnya pas jadi staff sponsorship Stasion sama kabid konsum makrab kemaren. Maniak warna hijau. Tabah kalo HPnya dibajak.

29. Indah
Ponjay squad. Nama ada Raden Roro nya tapi tidak mencerminkan logatnya yang betawi abis. Tinggi semampai. Cukup tomboy. Terlihat asik kalo sama cowo-cowo tapi kata aku mah kurang berbaur sama anak cewe kelas. Baik. Suka nyapa. Suaranya bagush kalo nyanyi.

30. Rahma
Baik banget. Ramah. Suka heboh kalo ada geng 1E nya lewat depan kelas. Jago ngedance. Cinta banget sama hal-hal berbau Korea-Korea-an, kalo nyatu sama Esya udah weh gak ngerti apa yang mereka omongin. Nggak bayar pajak, nonono.

31. Eky
Anak Madura tapi prinsip “Lebih baik pote tollang katimbang pote mata”nya terlihat samar-samar pada dirinya. Kadang suka terlihat kebingungan. Disayang Pak Didik. Dibilang mirip Rio Dewanto sama Nisa.

32. Kak Dilla
Queen of makrab 2D. Rame dan asik banget. Sabar selalu. Medhok tiada terkira. Paling dewasa di kelas (baca: tua). Dipanggil yangti alias eyang putri sama anak kelasan. Suka merasa terpanggil kalo ada yang ngomongin berat badan.

33. Rully
King of makrab 2D. Gak bisa diem. Rame, pandai menghidupkan suasana. Kuat nyanyi berjam-jam nonstop tanpa harus kehilangan suara. Tiada foto kelas tanpa kacamata gaulnya. Bercita-cita masuk gantengstan yha mari aamiin-kan saja.

34. Pipit
Muslimah sejati. Dijamin kebawa ke jalan yang benar kalo temenan sama anak yang satu ini. Pinter, rajin, dan sabar banget kalo nentirin. Dekat dengan Galih dan Adel. Anak twitter, minimal 2 hari sekali doi ngetweet. Tabah kalo HPnya dibajak. Pengen diet padahal badan udah kurus kering kerontang. Sini Pit mau aku laminating sekalian gak biar makin slim??!

35. Olin
Tetangga kos Opal. Temen se-tenda pas capbul dahulu kala. Pinter dan rajin luar biasa. Kadang-kadang pundungan. Tegas tapi baik. Bek futsal cewe yang bisa dibilang cukup mumpuni. Sie acara makrab. Dipanggil Shoul sama Bu Apri.

36. Rojul
Pecinta alam garis keras. Waktu taun lalu ikut ngedaki 7 summits Indonesia-nya Stapala kalo gak salah. Setrong sekale. Kalo disuruh angkut-angkut apaa gitu dia selalu mau. Pinter. Agak pendiem dan jaim.

37. Terry
Anak Kediri. Baik-baik aja ke aku mah, gak pernah ngabisin makanan aku seriusan. Bukan pemakan segala. Sahabat semua orang. Ngetik ‘kalo’ jadi ‘kalok’. Saran aja, kalo lagi batuk-batuk pake masker ya, Ter. Tengkyuu.

38. Vasdi
Dari logatnya udah ketauan bahwa doi bukan orang Betawi apalagi Jawa. PJ Cost Accounting. Sans dan kuy-kuy aja anaknya. Kalo ada acara futsal atau badminton atau nongki-nongki sama anak kelasan doi mah caw aja. Horas bah.

Maaf kalo describe-annya sok tahu. Mungkin kita perlu makrab part 2 biar makin kenal dan makin akrab lagi? Hmm bisa jadi yak.

Akhir kata, selamat siang dan selamat berlibur, 2D. Sampai bertemu di semester 4 :)

0

Jurnal 28/3/15

Jadi ceritanya tanggal 28 kemaren saya pulang kampung. Yay!! Ini ceritanya.

Saya nyampe Bandung kurang lebih jam 9.30, alhasil saya pun muter-muter dulu demi bisa ngedatengin Roti Oppa, suatu tempat nongkrong yang berlokasi di Jalan Surapati 59 Bandung, yang baru buka jam 10.00.

Nyampe sana jam 10 pas, ternyata mas-mas nya masih beres-beres lapak. Yowislah. Saya juga masih capek dan jetlag. Butuh duduk-duduk unyu. Masnya-yang-tau-aja-saya-lagi-laper, iba melihat muka melas saya dan akhirnya nyodorin daftar menu. “Ya udah Teh, pesen dulu aja,”

Singkat cerita, atas rekomendasi dari Instagram, saya pun mesen Taro Oppa. Walaupun warnanya ungu ala-ala taro, tapi rasa es krimnya vanilla banget. Nggak ada taro taronya sama sekali. Wafer yang ada di toppingnya juga bukan rasa taro. Tapi rotinya enaak, empuk dan masih ada wangi-wangi habis dibakar gitu. Sotoy sih maap.

image

Udah lumayan kenyang, saya pun langsung meluncur ke ITB karena ada janji sama temen-temen SMA. Pas udah sampe sana, merekanya masih ujian. Yaudah saya pun nunggu depan kampusnya. Salahnya, saya dateng pas kampus itu lagi ngadain wisuda. Jadi banyak yang lalu-lalang. Dan lebih salahnya lagi, saya nunggu temen saya di deket yang jualan bunga mawar. Lalu ditanyain teteh-teteh, “Mbak, ini bunganya berapa?”

Pret.

Tapi gapapa. Walaupun dikira tukang kembang, keuntungan nunggu di depan kampus ini adalah bisa liat pria-pria gantengitb hilir mudik depan mata! Asli ini mah hiburan banget. Soalnya da cowo-cowo kampus aku mah apa atuh😦

Setelah setengah jam berdiri kayak jomblo kesepian, mereka pun nongol. Rencana awal sih kita mau ke Monster Dessert di Dago, tapi ternyata tutup. Setelah diskusi panjang lebar, akhirnya kita pun ke Nokcha di Balubur Town Square.

Kita mesen 3 Pat Bing Soo. Dua pake es krim greentea, satu pake es krim vanilla.

image

Es krim greentea-nya enak!! Buat yang suka greentea yang agak pait tapi gak pait banget, wajib pesen yang satu ini. Kalo mau yang manis, masih ada rasa vanilla, stroberi, dan lain sebagainya. Tapi sebagai saran sih mening yang greentea aja, soalnya, aftertaste-nya lumayan giung (kemanisan) gitu. Ya biar balance aja. Cie balance.

Udah ngabisin tiga mangkok dessert, ternyata dua teman saya masih belum puas. Pengen seblak  katanya. Dua banding satu, yaudah saya ikut-ikut aja. Cus deh kita ke Seblak D’Cenghar depan BEC. Kita mesen seblak standar. Tapi gak sempet kita foto soalnya malu diliatin teteh-tetehnya.

Setelah bayar 7 rebu per porsi, berakhirlah wisata kuliner hari ini. Bakal kangen kota ini beserta orang-orang dan tempat-tempat kulinernya. Bakal kangen juga sama dua orang ini. Sukses TPBnya. Love you to Balubur and seblak depan BEC.

0

1D

Basa-basi dulu ya.

Berawal dari suatu pagi yang indah. Ketika line lagi sepi-sepinya. Kemudian ada chat dari seorang teman sekelas (sebut saja Nadya) yang menghancurkan semua keindahannya. Lebay deng. Chat itu kurang lebih isinya,

“Ken, aku udah ask di ask.fm. Jawab ya”

Oke. Si gue pun nurut-nurut aja sama perintahnya doi. Setelah berjuang dengan sinyal bapuk pinggiran Bandung, akhirnya baru kemaren sore bisa ke-load itu asefem-yang-gapernah-dibuka-dari-jaman-jahiliyyah. Dan ternyata pertanyaannya,

“Ken, describe anak kelasan dong”

Preet. Yaudah noh w jawab noh biar situ puas. Tapi postnya di blog ini aja ya.

——————————————————————————————————————————————–

1. Tyo
Cah Kebumen. Salah satu dari pompom boys pas flashmob taxer games. Kadang suka melakukan hal-hal absurd. KW 3 nya Abraham Samad nih jangan coba macem-macem sama doi yha.

2. Billy
Maunya dipanggil Afrizal sama dosen. Bocah lumpur yang satu ini bisa bagi waktu antara main dan belajar. IPnya mah gak usah ditanya lagi lah ya. Oiya, Billy ini salah satu yang rajin nanggepin grup. Dan akhirnya sekarang udah jarang tuh liat orang ngepost foto kacang.

3. Mbak Ais
Arek Suroboyo yang satu ini adalah satu-satunya cewek yang aktif dalam kegiatan kampus dan aktif ngejawab pertanyaan dosen. Baik dan perhatian. Sering ganti-ganti dp line, mungkin seminggu dua kali ada kali ya? Suaranya badhay gilak, maklum hasil didikan aku. Terkenal dengan “po’o” dan “iya ta?”-nya.

4. Ares
Salah satu anak Sumatera, lebih tepatnya anak Pekanbaru. Orangnya asik banget. Bahasa Inggrisnya keren. Kalo tarik tambang suka ditaro di paling belakang. Soulmatenya Gota. Toa berjalan.

5. Arini
Kalo ada angket ter-tenggo, pasti Arini jadi nominatornya. Soulmate sehidupsemati-nya Dwi. Sering ngomong jawa heu maklum dari Blitar. Rajin sangat. Anak Bu Lies banget, jago semua yang ada ekonomi dan anggaran-anggarannya. Dimodusin mas-mas Uqi Fotocopy.

6. Dewi
Bocah lumpur juga sama kayak Billy, malah katanya dulunya mereka satu SMA. Jodoh banget ya. Tulisannya bagus. Rajin, baik hati, dan sabar sekali. Salah satu yang rajin nontonin anak cowo futsal. Partner pulang bareng.

7. Dhea
Logat medannya kerasa banget. Anggota cabe batak. Tulisannya rapi. Baik banget dan gak pernah mengganggu. Apalagi ya de? Jarang ngobrol sama Dhea soalnya heheu.

8. Ginus
Pak ketua yang jauh-jauh dateng dari Palu ini calon idaman para mertua banget!! Baik, sabar, bertanggung jawab, sigap, dan peduli pada anak-anaknya. Jago futsal dan olahraga lainnya. Jago akuntansi juga, selalu nilai tertinggi diraih sama doi. Dulu sering digangguin gara-gara sering ngomong “nanti dulu”, “jangan pulang dulu”, sama “duduk dulu” hahaha. Asli ini mah ketua kelas panutan banget. Gak mau pisah kelas sama Ginus plisss.

9. Dori
Kadang suka ngomong bahasa padang di grup. Paling rajin dateng pagi, padahal kosannya nun jauh di mato. Multitalent, jago olahraga dan main gitar. Lumayan rajin ngupdate instagram. Penyumbang stiker terbanyak di grup.

10. Dwi
Soulmatenya Arini. Salah satu nominasi angket ter-tenggo juga. Cah Wonogiri. Guru bahasa jawa si gue. Rajin dan alim buanget. Jago Statistika.

11. Bagas
Vokalis kelas 1D. Dulunya suka malu-malu gitu, namun semua berubah saat libur pasca UTS semester 1 tiba, di mana Bagas sekarang udah mulai berekspresi. Dibilang ganteng sama Grace dan Ilmah.

12. Wulan
Partner menggila! Nyambung banget kalo diajak ngomong ngalor ngidul nan absurd. Punya pohon keluarga dimana Bu Ida dan Pak Irwan diklaim sebagai orangtuanya. Tabah banget walau line dan instagramnya sering kubajak. Suka bawa oleh-oleh dari Tegal yang enaknya nauzubillah. Muslimah banget anaknya tuh.

13. Gota
Fotografer kelas. Wong Solo. Aktif dan kritis. Melakukan hal-hal dengan semau-gue. Master PIE banget. Dulu waktu jaman-jamannya UTS sering banget psytrap. “Aku gak belajar”, tautau IPnya 3,4 heu.

14. Zain
Bli Zain. Logat Bali-nya masih cukup kerasa. Kocak dan rame banget. Menanggapi segala sesuatu dengan woles dan bijak. Lumayan eksis se DIII Pajak. Kemunculannya di grup line khas banget. Ngetik ‘ya’ jadi ‘iaa’. Ngetik ‘dong’ jadi ‘donk’.

15. Grace
Jauh-jauh dateng dari Batam dengan segala kegilaaan keunikan dan ke-antimainstreaman-nya. Jembatan antara anak cowo dan anak cewe. Penggerak anak-anak kelas, entah apa yang bakal terjadi kalo Gres gak ada. Walaupun dari luar keliatan keras, tapi hatinya lembut. Rambutnya kayak Lorde. Jago olahraga. Jago bahasa Inggris. Seneng bikin meme.

16. Hudy
Jawa garis keras. Ngomong ke orang non jawa juga kadang-kadang pake basa jawa. Lucu kalo ngomong gua-elu soalnya ngomongnya pake aksen medok-medok Semarang gitu. Asik banget. Seneng banget ketawa. Manggil si gue dengan panggilan Ratna. Rajin banget dalam hal belajar, beribadah, dan nanggepin grup kelas. Peraih IP tertinggi kedua se-1D.

17. Baim
Anggota cabe batak. Lembut banget, w sebagai cewek aja gak selembut doi. Asik kalo diajak ngobrol. Suka main pump. Pinter PIE, dari orang-orang yang suka ditanya-tanya Bu Lies, doi termasuk kalangan yang jawabannya gak suka dihujat dosen tersebut.

18. Ilmah
Kalo ngomong pasti nadanya tinggi-tinggi, orang Makassar gitu loh. Anak hedon. Kalo ada film barat baru sukanya nonton hari pertama. Pecinta doraemon. Aktif di semua sosmed. Suka dandan dan seneng ngegosip. Rajin ikut acara main bareng anak kelas. Apalah foto kelas kita tanpa tongsisnya.

19. Kenny
Anak gajelas.

20. Iwan
Kiper dari Jombang. Tapi selain jago jadi kiper doi juga jago main basket dan main gitar. Agak pendiem. Mukanya flat gituu.

21. Kresna
Anak Magelang. Sekretaris kelas. Baik dan pengertian banget parah. Kalo ngobrol nyambung. Tulisannya rapi. Gengnya Wulan dan Yosef. Badannya kecil bangett. Takut patah aku liatnya kres.

22. Kudik
Berasal dari Banjarnegara. Perwakilan pelukis kaos 1D. Video editor kelas. Suka hal-hal yang berbau IT, iya gak sih? Kalo dulu Anda pernah mantengin kaskus USM STAN, anak ini adalah salah satu gegedugnya.

23. Lazu
Si IP tertinggi sekelas. Kata beberapa orang mukanya berseri-seri dan matanya berbinar-binar gitu. Lazu juga jawa garis keras kayak Hudy. Logatnya kayak logat Madura tapi sebenernya doi orang Probolinggo. Rajin nonton pertandingan anak-anak kelas. Sekarang jadi ikut-ikutan ngebully logat sunda si gue.

24. May
Cewek Jakarta idaman para pria. Cantik, baik, rajin, tinggi, alim, ah pokonya perfect lah. Kembaran absen 19 banget. Rajin ikut pengajian. Jarang ikut kegiatan kelas. Suaranya lembut. Gak pernah ngomong yang gak penting nan gak jelas kayak…absen 19.

25. In’am
Pemain rebana kita!! Suaranya mindeng gitu. Sering jadi objek bully-an Nico namun doi tetap tegar. Ke kampus pake sepeda. Pendiem banget anak Kediri yang satu ini.

26. Idam
Wakil ketua. Ojan Sketsa KW Thailand grade AAA. Ngaku-ngaku dari Makassar padahal aslinya dari Palopo, yang notabene jaraknya kayak Bandung-Semarang kalo dari Makassar. Seru dan asik. Mukanya sangar tapi mau-mau aja dijadiin pompom boys. Fans berat Ini Talkshow.

27. Irfan
Cah kota gudeg. Temen se-Dwipantara 71. Dulu di Dwp71 mah pendiem tapi sekarang semua sudah berubah. Tiada dp line tanpa kehadiran sang kekasih bersamanya. Paling awal kalo dateng ke kelas ya kan, Fan?

28. Nadya
Bendahara kelas. Peranakan Padang-Betawi. Anggota cabe batak. Eksis se DIII Pajak. Asik banget anaknya. Kalo ada acara kelas pasti 99% dia ikut. Suka mengeluarkan bahasa-bahasa gaul Jakarta. Pinky girl.

29. Nalen
Satu-satunya yang suka ngomong sunda sama w, maklum doi anak kota hujan. Diperkirakan tiap hari dia mandi pake shinzui soalnya putih banget gilakkk. Bagi beberapa orang mirip Edric Chandra. Iya sih emang. Komentator di grup kelas. Stiker line nya lucu-lucu. Kalo ngomongin tv serial bisa tuh ngobrol sama doi.

30. Nico
Arek Malang. Pinter. Pernah mengklaim diri bisa bahasa padang, jawa, dan sunda, walau sundanya sangat sangat maksa. Semangat banget kalo masalah ngebully Inam. Waktu awal semester 1 si gue pernah sensi sama ini orang soalnya rasis dan ngehe banget heheu. Tobat semenjak kehadiran behel baru.

31. Nixon
Nixon ti Bandung. Tapi asli batak jadi logatnya gak terlalu dihujat. Seru kalo debat sama Bu Lies. Agak pendiam dan tenggo banget. Susah ngumpul buat acara main-main anak kelas. Nyebut SMAnya sendiri SMA jelek padahal biasa aja. Jahat banget ke almamater sendiri ih kamu teh.

32. Citra
Bengkulu gurl. Ngomong bahasa inggrisnya cas-cis-cus udah kayak guru English First. Mageran. Cukup perfeksionis sama nilai. Update sama yang berbau kebarat-baratan. Partner menghujat suara Zeni. Fans berat Bu Lies, lucu deh kalo liat doi nge-impersonate ntu dosen. Lagi sinau boso jowo.

33. Via
Tidak jelas identitasnya. Turunan batak, lahir di Magelang, tinggal di Semarang, dan kalo mudik ke Purworejo. Rajin sekale. Suka dijadiin tentor akuntansi soalnya pinter, baik, dan yang terpenting, sabar banget menn. Partner pulang bareng dan ngomongin bapak dosen akuntansi hahaha. Eh.

34. Kikik
Bonek garis keras. Suaranya lantang, mungkin dari radius 200km udah kedengeran. Rajin belajar dan rajin ikut pengajian. Sering ngomong boso jowo. Aku ra mudeng po’o, kudu piye??

35. Ragil
Walau di kelas cukup pendiem, tapi di lapangan futsal, beuh, mantap banget. Entahlah nasib tim futsal kelas kalo gak ada cah Sukoharjo ini. Kalo senyum imut banget kayak anak kecil. Baik dan tidak mengganggu.

36. Teguh
Wong Boyolali. Badannya kekar, tapi kekekaran itu sirna semenjak doi jadi pompomboys. Sepertinya mantan fotomodel soalnya ekspresinya kalo difoto…gak kuat banget kakaak.

37. Tebe
Temen se-Dwipantara 71 dan temen kelompok Rasio Pajak. Betawi banget. Kocak dan ngocol. Susah ngebedain kapan doi serius dan kapan doi bercanda. Tiap hari nyapa Arini dengan, “Arini, arini apa kabar?”

38. Yosef
Bukan anak kos soalnya asli Tangerang. Atlet badminton kelas. Tiap hari pake jaket. Baik. Kalo ngobrol nyambung. Gengnya Kresna dan Wulan.

39. Zeni
Ngaku-ngaku dari Solo padahal asli Karanganyar. Rajin dan humble. Asik. Enak dijadiin temen curhat. Best secret keeper in class. Kalo ngomong pasti diselingi dengan ketawa dan kalo nyanyi suaranya suka dihalus-halusin. Galau dan melow mulu, apalagi kalo hujan. Sedang proses pencarian jodoh. Doakan ya guys.