0

PKL Part 6 (4 Agustus 2017)

Part Sebelumnya:

Part 1 – PKL Begins

Part 2 – PDI

Part 3 – Sekretariat?

Part 4 – Sekretaris is in The House Yo

Part 5 – Hari-Hari Terakhir


 

Part 6.

Last day!!! Woooooooooooo!!!!!

Hari ke-25 dalam biduk per-PKL-an ini masih diisi oleh pendataan berkas. Tapi nggak se-non-stop hari kemarin-kemarinnya. Hari ini kami diberi kelonggaran buat kerja setengah hari.

Selain kerja cuma setengah hari, privilege di hari terakhir yang diberikan Pak Hasan selaku kasi PDI adalah, dikasih thai tea dan makan siang berupa nasi padang yang lauknya dapat kita pilih sendiri. Dan, gratis! Mahasiswa mah dikasih apapun asal gratis pasti hepi. Nuhun Pak Hasan :’)

Nasi padang gratisan itu tapi nggak bisa didelivery, sehingga saya sama Bagus disuruh naik motor ke sana buat beli 14 bungkus nasi. Sambil membawa list pesenan dan uang sebesar ratusan ribu, jam 11 an kami caw ke warung padang deket SD Merdeka. Warung padang itu lumayan ramai. Kalau suatu warung makan pengunjungnya banyak, berarti dapat disimpulkan bahwa makanan yang disajikan tidak diragukan lagi kenikmatannya. Eh iya gitu?? Sotoy bat w.

Pas saya dan Bagus balik ke kantor, orang-orang udah pada siap-siap jumatan. Dyan sama Ical jumatan, sisanya pada makan duluan.

Habis makan, saya buka hape. Terlihat ada notif whatsapp masuk. Ternyata whatsapp dari Teh Ririn, salah satu dari trio sekre. Saya disuruh ke sekre saat itu juga. Tapi Teh Ririn bilang, ke sekrenya sendiri aja.

“Lah, mau diapain nih saya?? Disuruh ngedisposisi Surat Masuk? Horee jalan-jalan keliling semua seksi lagi donggg~”

Namun bukan itu maksud Teh Ririn nyuruh saya ke sekre saudara-saudara. Trio sekre ternyata mau ngasih kado ke saya. Katanya mah sebagai ucapan terimakasih karena udah bantu-bantu di sekre. Saya senyum-senyum aja pas denger kata “bantu-bantu”, karena yang saya lakuin di sekre cuma mengacaukan pekerjaan persekretariatan sama main solitaire. Kaga ade kontribusi positipnye.

dsc_0002-2.jpg

Kado

 

But anyway, nuhun teteh-teteh sekre. InsyaAllah hadiahnya dipake :’)

Waktu istirahat selesai. Pak Hasan yang udah balik dari jumatan lantas nyuruh semua anak PKL dari STAN buat ikut ICV. Acara yang merupakan kependekan dari Internalization Corporate Value ini diadain di aula lantai 3 dan bersifat wajib bagi semua pegawai.

“Lah kami kan bukan pegawai, jadi nggak wajib dong?” Celetuk salah satu temen saya pas Pak Hasan udah otw ke aula.

“Boleh nggak sih kalo kita semua nggak ikut? Jadi biar bisa nyiapin persembahan buat KPP. Yang cewek ngeprint poster, yang cowok nyari frame ke Balubur.” Celetuk yang lainnya.

“Nah bener tuuh”

“Ya udah kita ke atas dulu aja, terus tanya Pak Ifan boleh nggak kita nggak ikutan ICV”

“Oke deh. Kuy ke atas”

Pak Ifan emang pengertian banget. Kami semua boleh nggak ikut ICV. Kami pun turun lagi terus nyebar. Anak cewek ke tukang print, Bagus sama Chris ke Balubur, sedangkan cowok-cowok sisanya stay di ruangan PDI lagi.

Sekitar jam 3 an, kami semua udah ngumpul full team lagi di PDI buat nyatuin poster sama framenya terus dibungkus sama amplop sisa buat ngedata berkas (yha, nggak modal). Habis itu, tadinya kami rencananya mau langsung keliling-keliling semua seksi buat salam-salaman sama ngasih persembahan yang kami print dadakan tadi. Tapiiii, acara ICV belum kelar jadi ruangan semua seksi masih pada sepi. Kami undur deh acara keliling semua seksi-nya sampe jam setengah 5 sore. Yesh, 30 menit sebelum bubaran kantor. So mepet.

Kami mulai tur keliling kami dari seksi pelayanan, terus kami salam ke semua pegawai yang ada di ruangan itu. Pada akhirnya, kami ngasih persembahan yang diprint dadakan tadi ke salah satu teteh di pelayanan. Pas teteh tersebut ngebuka amplop yang kami kasih, teteh tersebut senyum-senyum nahan ketawa gitu.

“Dipajang ya Teh, buat nyemangatin pegawai kalo udah pada suntuk”

“Iyaa dipajang. Buat nakut-nakutin barangkali ada tikus di ruangan ini”

“Hahahahahahahaha”

Teteh itu ketawa, kami juga ketawa.

Habis itu, kami lanjut ke seksi penagihan. Di sana cuma ada Mas Bambang. Pas Mas Bambang ngebuka isi amplop yang kami kasih dan salah satu dari kami nyuruh buat langsung majang poster itu, Mas Bambang senyum terus langsung jalan ke salah satu sisi tembok ruang penagihan. Daaan poster tersebut langsung beliau pajang. Yay!

Pas di Waskon I, reaksi pegawai di sana nggak jauh beda sama reaksi pegawai pelayanan. Jawaban pas dibilang disuruh dipajang juga sama.

“Iyaa dipajang. Buat nakut-nakutin barangkali ada tikus di ruangan ini”

Ruangan selanjutnya yang kami kunjugi adalah ruang PDI, ruang tempat kami bernaung bersama selama kurang lebih empat hari ini.

Reaksi Bu Ani, salah satu pegawai PDI, juga sama kayak reaksi pegawai pelayanan.

“Hahahah lumayan yeuh keur nyingsieunan beurit” (hahahah lumayan nih buat nakut-nakutin tikus”

Yhaaaaaa.

Dan last but not least, kami ke ruangan Pak Ifan. Nggak kayak di seksi-seksi sebelumnya, di sini kami dikasih wejangan dulu sama Pak Ifan. Kata beliau, Indonesia itu luas. Harus siap dapet penempatan di mana aja termasuk di Indonesia timur. Begicu.

Sebelum pulang, kami ngasih poster ke Pak Ifan. Dan Pak Ifan pun ngasih kenang-kenangan juga buat kami semua. Isinya ada kalender, gelas, pulpen, buku notes, jam meja, dan flashdisk. Semuanya ada tulisan KPP 423-nya. Waaahhhh makasih banyak Pak Ifan :’)

 

Kelar perkara, kami pun menuju tongkrongan kami yang biasa, yakni di kursi panjang deket parkiran motor.

“Eh jadi makan-makan nggak kitaa??”

“Ayook. Mau makan di mana?”

“Yang deket aja lah, di sebelah”

“Di BEC emang ada apa aja?”

“Bentar aku browsing dulu”

“Nih ada Upnormal, mau ke sana aja nggak?”

“Hmmm…. Ya udah sok boleh”

“Tapi sholat maghrib dulu yaa”

“Siapp”

Kelar maghrib, kami semua langsung jalan kaki ke BEC dan menuju Upnormal.

Pas mau naik eskalator, kami ketemu Pak Kakap. Pak Kakap ngajakin makan bareng. Saya dan Prista udah naik eskalator duluan, sedangkan sisanya masih haha-hehe sama Pak Kakap.

“Ah kenapa kalian naik eskalator duluan?? Jadi aja kita nggak ditraktir Pak Kakap” Kata salah seorang temen saya sambil bersungut-sungut sama saya dan Prista.

“Hehehehe ya maap”

Akhirnya kami tetep ke Upnormal. Sambil menikmati hidangan masing-masing, kami main Uno yang emang disediain sama Upnormal. Kelar main Uno, kami main angkat-angkat jempol (??). Tau nggak sih pemainan yang harus nebak jumlah jempol yang diangkat sama semua orang yang ikut main. Permainan apa yak namanya???

Sekitar jam 8 malam, kami pun siap-siap bubaran. Sebelum bubaran, layaknya anak muda masa kini yang dikit-dikit cekrak-cekrek aplot, kami pun langsung nyari spot yang pas terus mulai bergaya.

 

1502057901270

Yoi

 

Kenyang perut dan kenyang berfoto. Kami pun bubaran………….

See you in Bintaro guys. Sukses TKD-nya :’)

 

 

[Risalah Hati]

Sejauh ini, hari-hari di Cibeunying adalah salah satu lima-minggu-terbaik versi saya. Banyak kesan yang membekas dalam sanubari. Mulai dari disuruh-suruh pegawai, ngeceng-ngeceng pegawai kantor padahal pegawainya udah tua-tua, kenalan sama beberapa pegawai, traktiran makan, jadi sekretaris Pak Kakap, ngetawain salah seorang pegawai yang kalo ngorok kedengeran sampe ke luar ruangannya, dengerin perdebatan Bagus vs Bu Ani, teori flat earth Nixon, gosipin dan ngepoin instagram pegawai, nyetel lagu keras-keras di ruangan PDI, daaaaaannnnn masih banyak yang lainnya. Huhuhu nggak nyesel milih PKL di sini apalagi sama kalian, duhai penghuni grup Cibeunying Hore.

Secara pribadi, saya masih ngarep dapet penempatan di 423. Asli, pegawai di sini baik-baik dan banyak yang asik. Selama PKL nggak pernah saya dapet hinaan atau bentakan dari pegawai sini. Yang ada malah dibaik-baikin, ditraktir makan, didengerin kalau lagi cerita, dan dimaafin sambil dikasih masukan yang membangun kalau ngelakuin suatu kesalahan. Pak Andi selaku Pak Kakap pernah bilang, lima minggu PKL di sini nggak bakal kerasa. Benar, pendapat tersebut bukanlah omong kosong belaka. Saya sendiri mengamini ucapan tersebut.

Sampai saat ini, saya masih berharap suatu saat dapat kembali ke sini, entah itu jadi pegawai OJT atau pegawai tetap. Saya tau biasanya yang OJT dan penempatan di sini termasuk mahasiswa-mahasiswa cemerlang di angkatannya. Saya tahu saya bukan mahasiswa yang dimaksud. Namun, walau saya termasuk mahasiswa menengah ke bawah, tapi apa yang salah dari sebuah pengharapan?

Advertisements
0

PKL Part 5 (31 Juli-3 Agustus 2017)

Part Sebelumnya:

Part 1 – PKL Begins

Part 2 – PDI

Part 3 – Sekretariat?

Part 4 – Sekretaris is in The House Yo


 

[Senin, 31 Juli 2017]

Mengawali minggu terakhir dengan salah naik bus dan ketar-ketir gara-gara nggak tau mau rolling ke seksi mana, tidak lantas menyurutkan semangat PKL saya pada minggu terakhir di KPP Banci, alias KPP Bandung Cibeunying.

“Rolling nggak?” Tanya saya ke grup line anak PKL Banci.

“Kuy lah kumpul dulu, sekalian ngomongin persembahan buat KPP”, Jawab Bagus setelah 40 menit chat saya nggak diwaro.

Akhirnya kurang lebih jam setengah 8-an kami kumpul di tongkrongan deket tempat parkir. Kecuali Chris, karena pas hari itu doi lagi liburan sama temen-temennya. Setdah masih PKL ae udah berani mangkir.

Masalah rolling, nggak ada yang rolling di minggu ini kecuali saya, karena minggu lalu saya di sekre dan minggu ini Teh Karin gegedug sekre udah balik dari diklat jadi nggak mungkin saya di sekre lagi. Saya kekeuh mau ke seksi penagihan, tapi Esya sama Ical yang dari minggu lalu di penagihan, kekeuh nggak ada yang mau pindah.

Jadilah kami bertiga di seksi penagihan. Win-win solution.

Begitu masuk ruangan penagihan, saya langsung memperkenalkan diri ke Pak Jefri, kasi penagihan. Habis memperkenalkan diri ke Pak Jefri, saya langsung ditanya-tanya sekilas oleh Pak Irvan, salah satu Juru Sita di KPP berkode 423 ini. Standar lah, cuma ditanya nama, rumah di mana, aslinya asal dari mana, nggak jauh-jauh dari situ pokoknya.

Habis ditanya-tanya Pak Irvan, mulailah saya, Ical, dan Esya duduk di kursi masing-masing.

20170801_075305.jpg

Lirik lagu yang entah ditaro siapa di meja ruang penagihan

 

“Kita ngapain nih Sya?”, Tanya saya ke Esya.

“Ngescan dokumen, Ken. Nanti dokumennya dikasih sama Pak Engkos.”

“Oooohhh siap.”

Nggak berapa lama, Pak Engkos, Juru Sita satu lagi, dateng ke ruangan. Esya langsung nanya  dokumen mana yang perlu discan. Pak Engkos lantas ngasih satu map dokumen yang perlu discan.

“Gini nih caranya…”

Esya dengan sigap ngasih tutorial cara ngescan yang baik dan benar. Pertama, hilangkan segala macem hekter dan klip kertas dari dokumen yang mau discan. Terus, taruh kertas yang mau discan ke mesin scanner dengan posisi face-down. Habis itu, buka aplikasi scanner di komputer, set destination foldernya, terus tinggal klik ‘Scan’ deh. Yay.

“Sok sekarang giliran kamu…”

Esya memberi kesempatan kepaada saya buat menjajal mesin scanner penagihan tersebut. Saya, Esya, dan Ical lantas membagi tugas. Esya yang ngebuka hekter dan klip kertas, saya yang ngescan dan ngesave hasil scan-nya, Ical yang ngehekterin lagi dokumennya biar dokumennya kayak keadaan semula.

Maaf ya Ical, kehadiran saya membuat kamu jadi gabut.

Di tengah proses pen-scan-an, tiba-tiba sesuatu terjadi. Ada dokumen yang belum dibuka hekternya. Jadinya dokumen itu nyangkut di mesin scanner terus dokumen itu pun sobek nggak karuan.

“Andaaayyy gimana ini????”

“Aduh scannernya nggak bisa dimatiin”

“Coba buka mesin scan-nya terus cabut kertas yang nyangkutnya”

“ih astaghfirulloh sobek nih kertasnyaaaa”

“Lakban bening!! Ayok dilakban aja terus discan ulang”

Saya dan Esya panik. Ical nggak ikut panik soalnya kebetulan dia lagi dipanggil buat ngesetting komputer di ruangan lain.

Langsung aja saya sama Esya ngelakban kertas yang sobek itu. Ngelakbannya sambil ngumpet-ngumpet biar nggak ketauan sama pegawai. Habis dilakban, kertas itu discan ulang.

Alhamdulillah. Masih bisa ke-scan dan hasil scan-nya rapi. Saya dan Esya langsung bernapas lega. Sejak saat itu kami pun trauma. Selanjutnya kami ngescan dengan lebih hati-hati dan lebih smooth lagi.

Kegiatan hari itu  dihabiskan dengan menscan dokumen secara terus menerus sampe sore. Bener-bener nggak kerasa soalnya menyenangkan. Maklum. Ndeso. Belum pernah liat mesin scanner yang secanggih punya ruang penagihan soalnya.

Pas sore-sore, Esya disuruh nganterin dokumen ke sekre. Esya ngajak saya buat ikut. Ya saya sih iya-iya aja. Pas nyampe depan ruang pelayanan, kami berdua ketemu Prista. Prista ngasih tau katanya mulai besok kami semua disuruh ke PDI buat ngedata berkas. Katanya lagi, kegiatan ngedata berkas ini harus udah selesai pas hari terakhir kami PKL. Kalau beneran selesai, kami dibebastugaskan dari tugas presentasi PKL di hari terakhir. Kalau enggak selesai, kami harus tetep presentasi.

Wooooow balik lagi ke PDI.

Berkas-berkas, I’m back!!!!

 

[Selasa, 1 Agustus 2017]

Nixon ngumumin di grup kalau hari ini semua anak PKL harus ke PDI. Tapi jam 8. Sehingga pas jam masuk kantor kami masih di ruangan masing-masing.

“Eh udah jam 8 nih. Hayu ke PDI.”, Ajak Ical.

Begitu masuk ruang PDI, kami disambut oleh Pak Hasan, Kasi PDI. Pak Hasan nyeritain bahwa berkas-berkas yang ada harus didata sebelum tanggal 11 Agustus. Berhubung waktunya nggak lama lagi dan berkas masih dua lemari lagi, Pak Hasan meminta tolong kepada kami untuk mengacaukan mengerjakan pendataan berkas. Dengan reward yang udah disebutin sebelumnya, yakni dibebastugaskan dari presentasi, kami pun t e r p i c u .

“Buat selanjutnya, tolong Kenny sama Bagus transfer ilmu kalian ya.”

Bagus yang udah seminggu di seksi PDI langsung mentutorialkan cara mendata berkas ke anak-anak cowok, tentu dengan gaya slengean dan sok iye-nya.

Saya nyontohin cara mendata satu amplop berkas ke Esya dan Prista. Persis kayak Bu Evi, pegawai seksi PDI, ngajarin saya dulu di hari kedua PKL. Caranya pendataannya udah disebutin di part 2 cerita PKL saya.

 

Habis tutorial dari saya dan Bagus, semua langsung duduk di kubikelnya masing-masing lalu mulai ngedata berkas. Para pendatang baru di PDI, mereka cepet banget ngerjainnya. Dulu, buat ngedata satu amplop berkas, saya butuh waktu kurang lebih 15 menit. Sedangkan mereka hanya butuh kurang lebih 10 menit pada percobaan pertama mereka.

Ruangan PDI pun langsung berisik sama suara kertas dan hekter.

Teruuuuus aja kami ngerjain pemberkasan sampai waktu pulang menjelang. Yea.

 

[Rabu, 2 Agustus 2017]

Pergi dari rumah kayak biasa, sekitar jam 6.10. Dengan kendaraan biasa juga, yakni angkot soreang terus disambung sama bus Damri jurusan Dago-Leuwipanjang.

Pas naik bus Damri, saya melihat sesosok ibu-ibu yang tidak asing lagi. Beliau adalah Bu Osha, pegawai subbag umum. Sebenarnya ini bukan kali pertama saya berada dalam satu kendaraan dengan Bu Osha. Tapi itu adalah kali pertama saya diongkosin sama Bu Osha.

Waduh ibu, makasih yaa :’)

Sampai di kantor, kami langsung menghampiri mesin absen fingerprint yang berada di deket masjid. Kami memilih mesin absen yang di sini karena waktunya lebih lambat lima menit dari seharusnya. Kami nyampe kantor sebenernya jam 7.20, berhubung mesin absennya waktunya kelambatan, mesin absen tersebut mencatat waktu kedatangan kami pukul 7.15.

Heuheu. Lumayan.

Di depan ruang umum, kami berpisah.

Di ruang PDI, jam segitu masih sepi. Beberapa anak PKL yang udah dateng memilih buat ngerjain soal TKD. Ada juga yang memilih buat main solitaire. Siapa lagi yang main solitaire kalau bukan saya sendiri.

Pekerjaan hari itu dimulai sekitar pukul 8. Masih pekerjaan yang sama: mendata berkas.

Pas jam istirahat, Bagus ngajak makan di bakso Q-Bas, yang berlokasi tepat di depan kantor. Bagus, Nixon, dan Chris pergi ke sana duluan. Lima orang sisanya menyusul. Pas disusulin ke Q-Bas, ternyata mereka lagi ngobrol dan duduk sebelah Bu Yuli, pegawai waskon I.

“Laah tumben doi-doi gabung sama pegawai?”

Yaudah kami pun ikut gabung bareng Bagus dkk featuring Bu Yuli.

Bu Yuli banyak bercerita. Cerita yang pertama adalah tentang fungsi waskon I, II, III, IV. Awalnya fungsi keempat waskon tersebut sama, cuma beda lingkup daerahnya aja. Kemudian, DJP menyadari bahwa waskon itu ‘munafik’. Di satu sisi, mereka memberi konsultasi kepada Wajib Pajak. Namun, setelah itu Wajib Pajak tersebut langsung digali potensi pajaknya terus digembleng biar bayar pajak. Oleh karena itu, sekarang fungsi ‘ngebaik-baikin WP’ dan ‘gali-gali potensi pajak WP’ dipisahkan. Fungsi ‘ngebaik-baikin WP’ diemban oleh Waskon I, sementara fungsi ‘penggalian potensi’diemban oleh Waskon II-IV. Cmiiw.

Cerita yang paling saya inget selanjutnya adalah tentang beliau dan suaminya. Bu Yuli dan suaminya sama-sama pegawai KPP. Mereka ketemu di salah satu KPP, dengan posisi Bu Yuli selaku pegawai yang baru masuk, dan suaminya selaku anak PKL. Setelah sekian lama menjalin hubungan, mereka kemudian disatukan dalam ikatan pernikahan. Berhubung ada aturan yang nggak memperbolehkan suami istri sekantor, ya udah mereka LDR. 13 taun! Buat orang-orang yang LDR gara-gara beda kampus terus sering post galau di instastory, kisah kalian nggak ada apa-apanya sist.

Mereka baru sekota lagi tahun ini. Bu Yuli di KPP Cibeunying, sedangkan suaminya di KPP Soreang. Masih jauh sih, tapi setidaknya mereka tinggal dalam satu rumah lah.

Habis makan, kami menuju mang-mang penjual baksonya. Pas kami mau bayar, Bu Yuli dengan sigap membayari makanan kami. Makasih ibuuuuu. Semoga nggak LDR lagi sama suaminya :’)

Pas balik lagi ke ruang PDI, Prista ngajakin ke Calais. Mumpung hari Rabu, ada buy 1 get 1. Yaudah akhirnya saya, Esya, dan Prista jalan ke Riau Junction. Lalu balik-balik ke kantor jam 2 siang. Emang gue anak nakal tapi masih batas wajar kalau kata Young Lex mah.

Udah puas minum-minum, kami balik ngedata berkas lagi sampai jam 5 sore.

 

[Kamis, 3 Agustus 2017]

Masih dengan jobdesc yang sama dengan kemarin-kemarin, namun hari ini kami ditemenin sama gorengan dan snack slondok pedas dari pegawai PDI. Pengertian banget emang :’)

Pas jam makan siang, kami ngumpul bareng di bakso Mandeep, kurang lebih berjarak 53 langkah dari kantor. Terjadi diskusi alot buat nentuin persembahan terakhir dari kami, anak PKL.

“Eh jadinya mau ngasih apa nih ke KPP??”

“Plakat?”

“Plakat nggak akan selesai dalam sehari ihhh”

“Ya terus apa dong??”

“Ada yang punya kamera instax nggak? Kita fotoin per-seksi terus fotonya dikasih buat mereka”

“Masa mau ngasih itu doang??”

“Ya terus apa dong???”

“Kita joget-joget aja apa depan mereka? Kayak matkul Budnus gitu”

“Yakalii. Kamu aja deh joget sendirian terus kita keprokin dari belakang”

“Terus apa atuh???”

“Ah!! Gini aja. Kalian tau poster Speed Up yang ditempel deket mesin fotokopian subbag umum nggak?”

“Oooohhhh tau tau. Yang ada Aa Wildan sama Pak Ifan lagi pose jempol ya?”

“Nah bener yang itu. Kita pose kayak mereka juga. Terus dikasih tulisan Speed Up. Diprint di kertas foto terus di-figura-in. Gimana??”

“Hahahahahahaha serius??? Eh tapi boleh sih”

“Yaudah fix yaa. Entar pulangnya kita foto biar besok bisa dicetak”

“Siappppp!!!”

Kerakyatan yang dipimpin oleh hikmat kebijaksanaan dalam permusyawaratan perwakilan telah kami laksanakan. Kurang siap TKD apa lagi coba (?)

Pas jam pulang kantor, kami langsung menuju Tempat Pelayanan Terpadu, atau biasa disingkat TPT. TPT tuh semacam front desk-nya KPP gituu. Saat itu TPT udah steril dari Wajib Pajak dan petugas yang berjaga. Kami meminta tolong ke Teh Fitri seksi pelayanan buat jadi fotografernya. Untung doi mau.

Dengan kekuatan hengpong jadul cekrek-cekrek, alhasil beginilah jadinya.

 

1501759957915

Pose berjudul: “Terima Kasih Telah Menghargai Staff Kami”

 

1501760028001

Pose sok asik

 

1501816114495

Setelah diedit jadi poster Speed Up

 

Jadi penasaran sama reaksi para pegawai begitu nerima poster tersebut :’)

 

Lanjut di:

Part 6 – Kemesraan Ini, Janganlah Cepat Berlalu

0

PKL Part 4 (17-28 Juli 2017)

Part Sebelumnya

Part 1 – PKL Begins

Part 2 – PDI

Part 3 – Sekretariat?


 

[Senin, 17 Juli 2017]

Hari pertama anak sekolahan kembali belajar di kelas, sekaligus menjadi hari pertama saya menjadi ‘teteh sekre’ full day.

Udah disebutin di part sebelumnya bahwa Teh Ririn yang biasa ngurusin surat keluar nggak masuk ke kantor karena diklat, dan saya lah yang disuruh gantiin beliau.

Namun di hari pertama ini, saya nggak ngurusin surat keluar. Saya malah diajarin buat ngurusin Surat Masuk lagi sama Teh Karin, dan urusan surat keluar di-take-over oleh teteh berhijab tersebut.

Jadi, surat yang masuk ke pos KPP bukan cuma surat yang berisi pembuka-isi-penutup yang biasa dipelajarin di matkul Bahasa Indonesia aja, namun SPT Masa dan Tahunan juga. SPT Masa dan Tahunan juga perlu didata di excel, tapi nggak perlu diinput ke SIDJP dan Masuper.

 

dsc_0002-3

SIDJP

 

dsc_0005-3

Masuper

 

Sehingga, jobdesc saya di hari pertama adalah:

  1. Mendata SPT Masa yang masuk
  2. Mendata SPT Tahunan yang masuk
  3. Mendata surat umum yang masuk
  4. Mencetak lembar disposisi
  5. Menyortir dokumen, surat, dan lembar disposisi yang akan didistribusikan
  6. Mencetak tanda terima penyerahan Surat Masuk
  7. Mengedarkan dokumen, surat, dan disposisinya ke seluruh seksi
  8. Udah deh.

Selain ilmu tambahan seputar per-surat-masuk-an, saya juga dapet beberapa ilmu lainnya pada hari itu.

Pertama, ilmu fotokopi. Sebenernya ilmu fotokopi udah saya dapetin pas di seksi PDI (Pengolahan Data dan Informasi), namun berhubung mesin fotokopi di sekre beda sama mesin fotokopi di seksi umum, jadi tombol-tombol yang harus dipencet-pencet harus dipelajari lagi. Tapi overall mirip-mirip sih jadi saya tidak menemui kendala yang berarti. Ihiy.

Kedua, ilmu scanning dokumen. Mesin yang dipake buat fotokopi ternyata bisa dipake buat nge-scan. Woooow canggih!!! Terus, dokumen yang udah discan bisa di-rename langsung di mesin tersebut dan langsung ke-save otomatis di komputer. Sekali lagi, woooow canggih!!!!!

Ketiga, ilmu perteleponan. Selama ini saya mikir kalau telepon cuma bisa dipakai buat bercakap-cakap dengan orang yang nun jauh di mato. Ternyata nggak juga. Saya baru tahu kalau telepon bisa digunakan sebagai perangkat buat memberi pengumuman. Jadi, setiap pagi di KPP ini suka ada pengumuman pegawai-pegawai yang harus standby di Helpdesk pelayanan. Saya pikir selama ini pengumuman tersebut diumumin lewat microphone dan diperdengarkan melalui speaker di setiap ruangan. Taunya lewat telepon. Nggak tau deh gimana caranya suara dari telepon sekre bisa tersalur dengan lantang ke telepon di ruangan-ruangan seantero KPP ini.

Selain buat pengumuman, ilmu perteleponan yang saya dapatkan adalah nomor ekstensi. Banyak telepon dari WP yang masuk ke telepon sekre. Setelah mengangkat telepon dan mendengar permasalahan WP, sekre langsung menyambungkan ke seksi-seksi terkait melalui ekstensi nomer telepon. Misal, saya pernah nerima telepon WP yang nanya tentang sertifikat digital. Langsung aja saya sambungkan ke Waskon I. Tinggal pencet tombol ‘transfer’ lalu pencet nomor 119, telepon dari WP tersebut pun langsung terhubung dengan telepon di ruangan Waskon I. Kelar deh.

 

dsc_0001-2

Telepon

 

dsc_0002-7

Nomor Ekstensi

Keempat, ilmu per-messenger-an. Selama PKL saya selalu ngira kalau ngirim file antarpegawai harus lewat email. Ternyata lewat aplikasi messenger bernama Popup. Jadi aplikasi ini kayak aplikasi messenger pada umumnya, tapi cuma berlaku lokal di kantor tersebut dan cuma biasa diakses via komputer. Tiap komputer ada user id-nya masing-masing. Misal, komputer sekre yang paling ujung kanan nama usernya ‘sekretariat: ririn’, komputer sekre yang paling ujung kiri nama usernya ‘sekretariat: karin’. Jadi, misal kalau mau ngirim file dari komputer paling kanan sekre ke komputer paling kiri sekre, komputer paling kanan tinggal cari username ‘sekretariat: karin’ di Popup, attach filenya, klik send, dan voila, file pun terkirim. Walau pada hari itu misal yang pake komputer paling kiri bukan Teh Karin, tetep aja nama user popup tersebut ‘sekretariat:karin’. Jadi one computer one ID. Ngerti kan yaaa???? Ya pokoknya gitu lah ya pusing jelasinnya:(

Popup ini ada kegunaan lainnya juga, yakni buat mengetahui kehadiran pegawai di mejanya. Pernah sebelum mengedarkan Surat Masuk, saya liat Popup dulu. Pas diliat, username salah seorang pegawai belum muncul di list User, yang artinya komputer yang biasa digunakan pegawai tersebut belum hidup. “Wah ke mana nih jam segini Mas xxx belum ada di mejanya??” tanya saya dalam hati. Lanjut aja saya nganterin Surat Masuk ke beberapa ruangan, termasuk ruangan Mas xxx tadi. Pas diliat ke mejanya, ternyata masnya belum ada. Tau dah kemana. Ya udah saya pun balik kanan grak ke ruangan sekre lagi.

Di ruangan sekre, saya melakukan hal-hal yang lain sambil nunggu mas yang tadi, kali aja pas saya ke ruangannya tadi doi lagi makan ke luar. Nggak lama kemudian, saya buka Popup lagi. Eeeehhh, nama Mas xxx udah ada di list User, berarti doi udah nyalain komputernya. Langsung aja saya balik lagi ke ruangannya sambil bawa Surat Masuk yang tadi nggak jadi dianter. Pas nyampe ruangannya, saya liat mejanya. Ternyata doi udah nangkring di mejanya sambil ngaso-ngaso ganteng. Sejak itulah saya baru nyadar, ternyata itulah kegunaan sampingan dari aplikasi bernama Popup tersebut: mengetahui keberadaan pegawai.

Selama saya di PDI, saya nggak pernah kerja pake teknologi. Baru tau hal-hal begituan di sekre. Jadi begitu ditempatkan di sekre, langsung jadi kampungan. So sad.

 

[Selasa, 18 Juli 2017]

Hari kedua, saya masih menginput surat dan SPT masuk. Serta sesekali nge-scan dokumen. Sampai pukul 10.30, datanglah telepon dari ruang PDI. Telepon tersebut diangkat oleh Teh Fitri.

“Ken, kamu disuruh ke ruang PDI sebentar.”

Horeee mendata berkas lagi, pikir saya.

Sesampainya di ruang PDI, saya menghampiri Chris. Kenapa kok tiba-tiba saya dipanggil??

“Bu Ani ngajak makan baso, Ken. Semua anak PDI diajakin.”

Ya ampun, saya masih dianggap anak PKL di PDI. Terharu. Terima kasih Bu Ani 🙂

Pukul sebelas siang, saya, anak-anak PKL di PDI termasuk PKL dari SMK dan univ lain, Bu Ani, Alfi, dan satu ibu dari seksi lain yang saya nggak tau namanya langsung bergegas ke tempat bakso. Bakso yang merupakan pindahan dari belakang BIP itu lokasinya nggak jauh-jauh amat dari kantor, paling cuma 10 menit jalan kaki. Sampai di sana, Bu Ani langsung memesan delapan porsi bakso campur, sedangkan sisanya langsung mencari tempat duduk.

Lengkap banget baksonya, mulai dari bakso kecil, mie, bihun, toge, sampai tahu berenang-renang di mangkok kami. Lumayan enak pula. Apalagi gratisan beuh makin kerasa enaknya. Worth it lah sekali-kali buat mampir ke sana.

dsc_0003-3

Udah abis

 

Delapan porsi bakso lenyap dari pandangan, saatnya kembali ke kantor untuk istirahat dan solat dzuhur.

Habis istirahat, kegiatan nggak jauh-jauh dari kegiatan hari pertama. Jadi nggak usah diceritain lah ya.

 

[Rabu dan Kamis, 19-20 Juli 2017]

Hari ketiga, saya mulai ngurusin surat keluar. Kurang lebih begini alurnya.

  1. Perwakilan seksi lain dateng ke sekre buat minta tanda tangan Pak Kakap dan nomor surat. Dokumen ditaruh di tempat yang sudah disiapkan. Mereka kembali ke ruangan masing-masing.
  2. Teteh-teteh sekre memasukkan dokumen yang akan dimintai tanda-tangan tersebut ke ruangan Pak Kakap.
  3. Kalau dokumen sudah ditandatangani, Pak Kakap akan mengeluakan dokumen tersebut dari ruangannya dan menaruhnya ke tempat yang diperuntukkan.
  4. Teteh sekre memilah dokumen mana yang perlu diberi nomor surat mana yang tidak perlu. Dokumen berformat S (surat) dan SP (surat pengantar) yang perlu diberi nomor kemudian didata di excel, dan diberi nomor di lembar suratnya.
  5. Dokumen yang sudah dinomori kemudian discan.
  6. Setelah hasil scan muncul di folder komputer, dokumen tersebut dicap.
  7. Setelah dicap, dokumen tersebut diklasifikasikan berdasarkan seksi asalnya.
  8. Kemudian didata di buku ekspedisi. Nomor surat, peruntukkan, tanggal, ditulis di buku tersebut.
  9. Udah deh, sama Teh Fitri dokumen siap diekspedisikan kembali ke seksi-seksi yang tadi naruh dokumen di sekre. Yaay.

Terlihat ribet yah. Namun percayalah kalau liat sendiri prosesnya mah sedikit-sedikit bakal paham garis besar alurnya.

Namun, tiada hari tanpa ikut ngurusin Surat Masuk. Penyebabnya kemudian diketahui karena minggu depan Teh Karin bakal diklat seminggu. Ya, another week in sekretariat. Jadi minggu depan saya yang ngurus Surat Masuk. Gapapa sih sebenernya. Ngurus Surat Masuk berarti nyebarin Surat Masuk dan disposisinya. Nyebarin Surat Masuk berarti jalan-jalan ke seksi-seksi lain. Jalan-jalan ke  seksi lain berarti bisa mencari potensi pegawai di semua seksi. Yaaaayyyyy!!!!!

 

[Jumat, 21 Juli 2017]

Hari kelima, saya masih melakukan tugas combo, yakni memberi nomor surat plus menscannya, dan sesekali mendata Surat Masuk dan SPT.

Saat pagi hari saya lebih condong ke pekerjaan surat keluar, namun pada hari itu surat yang harus diberi nomor hanya ada sedikit, jadi banyak gabutnya.

Sampai tibalah sekitar pukul 10.00,Teh Karin meminta saya duduk di kursinya, karena Teh Karin mau pake komputer Teh Ririn dulu sebentar. Saya pun nurut, lalu akhirnya belajar TKD di meja Teh Karin. Hashtag #ambis.

Pas mau jam istirahat, Teh Fitri ngomong,

“Ken, kamu ditinggal sama aku dan Karin bentar gapapa?? Jadi pas istirahat kamu stay di sini ya jagain sekre. Gapapa kaan??”

Apalah daya hamba sebagai anak PKL. Yakali nolak?? Bisa hancur lah pencitraan saya sebagai anak PKL baik hati, penurut, dan tidak neko-neko itu.

“Iya Teeh, gapapa da…” Jawab saya sambil diiringi dengan senyuman manis.

“Kamu kalo mau internetan, bisa tuuh di komputernya Teh Ririn”, Ujar Teh Karin.

“Iya Teh, siapp”, Jawab saya masih dengan senyuman manis saya.

Tak lama kemudian, Teh Fitri dan Teh Karin pergi meninggalkan kantor. Katanya sih mereka mau makan-makan di luar, buat acara perpisahan Bu Hesti dan Aa Wildan, pegawai subbag umum. Berhubung tempat makannya jauh dan biar nyampe sana sebelum jumatan, jadi jam sebelasan Teh Fitri, Teh Karin dan pegawai-pegawai subbag umum udah caw ke tempat makan.

Meninggalkan saya sendiri di sekre….

Dengan internet di komputer Teh Ririn!!

Ya ampun kenapa baru tau komputer Teh Ririn bisa internetan pas hari terakhir bisa duduk di kursi Teh Ririn???!!!! Empat hari kemarin ke mana aja???? Aduh kan lumayan bisa irit kuota:(

Langsung aja saya kalap. Buka youtube, download TV series, browsing berita, buka spotify, dan lain sebagainya, yang kalo dibuka lewat hape bisa langsung bikin kuota 5 giga ludes dalam seketika.

Kalau ada internet cepet dan gratis kayak gini mah, tiap hari jaga sekre sendiri juga gapapa dah hahahaha.

Di tengah euforia dapet koneksi gratis, tiba-tiba pas jam setengah 1-an datang seorang Aa-Aa tinggi berkacamata ke ruangan sekre. “Lah ngapain si Aa ini ke sini??” bisik saya dalam hati sambil masih browsing-browsing berita.

Pas saya lagi baca berita tentang Alm. Chester Bennington, tiba-tiba si Aa nimbrung,

“Narkoba yah??” Celetuk si Aa.

“Nggak A, bunuh diri”, Jawab saya sekenanya.

“Iyaa, bunuh diri gara-gara narkoba kan?”

“Gatau atuh A hehe ini lagi mau baca beritanya.”

Habis baca berita tentang vokalis Linkin Park tersebut, saya iseng buka trailer Dunkirk, yang pada hari itu tayang premier di Indonesia. Eh si Aa-nya nimbrung lagi.

“itu tentang perang dunia II kan??

“Wah gatau A hehe makanya ini liat trailernya”

“Premiernya kapan sih?”

“Sekarang A, tanggal 21”

“Oooooohhhh sekarang??”

“Iyah”

“Coba buka website CGV dongg, terus cari di BEC udah tayang atau belum”

“Siapp”

“….”

“Nih ada A, jam 14.00 sama 18.15”

“Sipp nuhun”

Yah kirain nanya-nanya tuh mau nraktir nonton. Taunya cuma nanya doang:(

#ya #maklum #mahasiswa #maunya #gratisan #mulu #hehe

dsc_0006

BEC (bangunan yang kotak-kotak itu) yang literally sebelah kantor

Habis browsing, surat-surat dari pos pun datang. Artinya, pekerjaan mendata Surat Masuk dan SPT sudah di depan mata.

Udah aja saya ngerjain hal-hal per-surat-masuk-an, mulai dari ngecap tanggal terima di amplop-amplop suratnya, buka-bukain amplopnya, nyortir mana yang termasuk surat umum mana yang termasuk SPT, input ke microsoft excel + SIDJP +Masuper, terus terakhir cetak lembar disposisinya dan lembar tanda terimanya, as usual.

Si Aa yang kemudian diketahui bernama Aa Rizal ini masih setia menemani saya di sekre, sambil sesekali baca-baca buku TKD (Tes Kompetensi Dasar) punya saya. Di saat anak STAN yang mau TKD sebulan lagi aja rasanya muales buanget buat nyentuh itu buku, lah si Aa yang udah kerja ini malah excited buat baca-bacain materi TKD. Luar biasa. Bin salabin jadi apa, prok prok prok.

Tapi untung Aa Rizal nemenin, soalnya kalo nggak ada beliau, bakalan bingung saya ngangkat telepon dari WP, masukin surat ke ruang Pak Kakap, dan hal-hal persekretariatan lain yang kalo dipegang sama anak PKL sendiri, bakal ancur lah itu KPP.

Setelah dua jam lebih ditemenin Aa Rizal, rombongan pegawai subbag umum beserta Teh Fitri dan Teh Karin balik ke kantor, dan Aa Rizal pun balik ke ruangannya kembali.

“Keeeen, sekre aman kan??”, Tanya Teh Karin.

“Aman Teh, hehe. Untung tadi beberapa hal dibantuin A Rizal”, Jawab saya.

“Ah alhamdulillah. Pak Kakap tadi nanyain nggak?”, Tanya Teh Karin dengan sedikit cemas.

“Cuma nanyain Teh Karin sama Teh Fitri ke mana. Udah itu aja da Teh”, Jawab saya dengan tenang.

“Oooohhh alhamdulillah kalo gitu”, Ujar Teh Karin lega.

Teh Karin dan Teh Fitri langsung menaruh barang-barang mereka. Dengan sigap mereka langsung melanjutkan pekerjaan mereka yang tertunda. Kedua Teteh tersebut terliat hectic dan rada riweuh soalnya jarum pendek jam udah menunjuk angka tiga dan beberapa kerjaan masih belum selesai.

Kami bertiga lalu tenggelam dalam kesibukan masing-masing, hingga jam menunjukkan pukul 5 teng.

Semua pekerjaan disave.

Lalu kami bersiap pulang ke rumah masing-masing.

 


 

PKL Day 16-20—Lagi-lagi Sekretariat.

[Senin, 24 Juli 2017]

Yaakkk another week in sekretariat. Bedanya kalau minggu lalu mah ngegantiin Teh Ririn, minggu ini ngegantiin Teh Karin. Untung minggu lalu udah diajarin dengan detail sama Teh Karin, jadi begitu jam setengah 8 pagi, bisa langsung kerja.

Surat masuk hari ini lumayan banyak, jadi sibuk deh. (sok iye bat lu Ken)

 

Jangan sok iye deh

 

Sampai jam 3 sore pun masih ada Surat Masuk. Dengan terburu-buru saya input ke excel, SIDJP dan Masuper, soalnya masukin surat dan lembar disposisi ke ruangan Pak Kakap-nya biar nggak terlalu sore, biar bisa didistribusiin ke seksi-seksi lain sebelum jam kerja hari ini berakhir.

Daaan taunya masalah input-inputan ini baru kelar jam 16.40. Gilee 20 menit sebelum bubaran kantor!! Buru-buru lah saya mencetak lembar tanda terimanya terus berjalan tergopoh-gopoh nganterin seluruh Surat Masuk ke semua seksi.

Udah tau injury time, eeehhh taunya pas di ruangan waskon II-IV, malah diajak ngobrol panjang sama bapak-bapak di ruangan waskon II. Kalau nggak salah namanya Pak Anton.

“Permisi Pak, ini dari sekre…”, Kata saya dengan ekspresi yang entah gimana lah bentuknya.

“Oh dari sekre??”, Jawab Pak Anton sambil nerima Surat Masuk dan nandatanganin lembar tanda terima.

“Iya, Pak”

“Kamu namanya siapa??”

“Kenny, Pak”

“Oooohh yang tadi siang ke sini juga ya?”

“Iya Pak betul”

“Kamu yang baru penempatan di sini apa anak PKL?”

“Anak PKL, Pak. Hehe”

“Ooohhhh anak PKL. Asal dari mana?”

“Bandung, Pak”

“Bandungnya di mana?”

“Di Kopo”

“Wah jauh dong??? Kamu tiap hari naik apa ke sini?”

“Naik bus, Pak. Dari Leuwipanjang”

“Wah capek dong?”

“Biasa aja sih Pak hehe da udah kebiasaan dari zaman sekolah”

“Dulu SMA di mana emang??”

Buseeeettt saya berasa artis yang lagi diwawancara infotainment. Segala ditanya. Emang Pak Anton ini Account Representative sih ya jadi udah biasa tanya jawab sama WP. Mantap Pak:)

Di tengah obrolan dengan Pak Anton, tiba-tiba nongol Aa Rizal yang udah diceritain di part sebelumnya. Beliau pegawai waskon III, jadi seruangan sama Pak Anton cuma kepisah sama sekat aja. Aa Rizal ikut nimbrung ngobrol dan nanya-nanya saya.

Sampai akhirnya saya keluar dari ruangan waskon II-IV jam lima lebih beberapa menit. Dan masih ada surat yang perlu didistribusiin ke tiga seksi lain!!! Langsung saya ngibrit ke tiga ruangan lain. Untung di tiga ruangan itu masih ada orang jadi masih bisa lah suratnya diterima, walau pegawai di ruangan-ruangan itu udah mencak-mencak karena udah pada siap-siap mau pulang.

Jam 5.15, saya kembali ke sekre, beres-beres, menuju mesin presensi, terus pulang deh. Alhamdulillah kelar juga kerjaan hari itu. Yay!

 

[Selasa, 25 Juli 2017]

Masih berjibaku dengan surat-Surat Masuk dan SPT Masa, bedanya cuma jumlah suratnya aja yang nggak seheboh hari Senin.

Dan lebih banyak gabutnya, soalnya Pak Kakap ngisi acara seminar pajak di BEC. Jadi hari itu saya nggak ngedistribusiin Surat Masuk karena harus nunggu Pak Kakap pulang dulu dari BEC. Hari itu beliau baru balik ke kantor sekitar jam 3 an. Habis itu beliau langsung kedatangan tamu, sehingga Surat Masuknya belum didisposisiin ke Pak Kakap. Barulah sekitar jam 4 Pak Kakap free dan surat-Surat Masuk itu kemudian dimasukkan ke ruangannya untuk ditinjau dan diberi rekomendasi.

Sampai jam-jam mau pulang, surat-Surat Masuk itu belum Pak Kakap keluarkan dari ruangannya. Itu berarti, distribusi Surat Masuk baru bisa dilakukan besoknya. Yah gabut sampe pulang deh.

Sambil menunggu jam pulang, Teh Fitri dan Teh Ririn ngobrol tentang zaman-zaman dulu mereka pacaran. Saya mendengarkan sambil sesekali tersenyum, soalnya cerita mereka lucu-lucu gemas gitu.

Eh tiba-tiba, Teh Fitri melontarkan pertanyaan ke saya.

“Kalo Kenny pacarannya gimana???”

Buset. Tau gak sih perasaan seorang jomblo-dua-dekade ketika ditanya begitu?? Makjleb coy.

`

[Rabu-Jumat, 26-28 Juli 2017]

Dua kata yang mendeskripsikan keadaan saya dalam tiga hari itu. Gabut parah.

Jadi ceritanya Pak Kakap cuti tiga hari, otomatis sekre jadi sepi dari orang-orang yang mau minta tanda tangan Pak Kakap. Pengganti tugas kepala kantor atau yang biasa disebut Plh (pelaksana harian) adalah Pak Ifan, Kasubbag Umum. Jadi orang-orang yang mau minta tanda tangan larinya ke ruangan subbag umum semua.

Sekre pun nggak seramai biasa.

Orang-orang dateng ke sekre cuma buat minta cap, nomerin surat, nyemilin snack yang ada di sekre, sama ngegosip.

Dan entah kenapa Surat Masuk yang dateng pun cuma seuprit.

Untuk SPT Masa, berubung udah jauh dari tanggal 20, udah nggak ada SPT Masa Juni yang dateng lewat pos lagi. Jobdesc saya berkurang satu.

Urutan kegiatan pun berubah. Biasanya dari pagi saya nge-input Surat Masuk dan nyetak disposisi. Pas sore baru ngedistribusiin Surat Masuk ke seksi-seksi yang berkepentingan. Sekarang dibalik. Pagi-pagi saya ngedistribusiin Surat Masuk hari kemarinnya, pas siang sampe sore saya baru nge-input Surat Masuk. Gitu aja selama tiga hari.

Nggak menarik banget buat diceritain huhuhuhuhu:(

 

[Plus minus di Sekretariat]

Sebagus-bagusnya suatu hal, pasti ada kurangnya. Begitu juga sebaliknya.

Hal positif di sekre:

Pertama, jumlah makanan yang di atas normal. Sekre kayaknya nggak pernah kehabisan snack (terkadang makanan berat juga) buat nemenin pegawai-pegawai yang lagi nggak terlalu sibuk terus pingin nongki-nongki  manja di sekre. Snack –snack tersebut berasal dari mana-mana. Bisa dari oleh-oleh pegawai yang baru pulang dari kampung, sisa makanan rapat kepala kantor, hasil jamahan dari seksi lain, dan lain sebagainya.

Selama saya di sekre, hampir tiap hari saya bawa oleh-oleh ke rumah. Dari mana lagi oleh-oleh tersebut kalau bukan dari sekre.

“Ken, ini ada pisang ijo dari subbag umum. Bawa pulang ke rumah yaa”, pada suatu hari.

“Ken ini ada snack box dari seksi eksten, entar jangan lupa bawa yah”, besoknya.

“Neng ini ada pepes ikan, katanya buat orang sekre”, besoknya lagi.

“Neng mau kupat tahu nggak? Ini Pak Kakap nawarin buat sekre”, di hari yang sama kayak pas ditawarin pepes ikan.

“Nih ada ayam penyet surabaya. Lumayan nih buat makan siang”, pas minggu kedua saya di sekre.

“Nih neng, kalo mau nyemil. Ada yang beli pizza terus kita dikasih 3 slices”, masih pas minggu kedua saya di sekre.

“Abdi tadi pas ngagaleuh sarapan ningal aya tukang cakue. Tah Neng lamun hoyong mah candak we nya di luhur meja”, pas hari terakhir di sekre.

Daaaan masih banyak tawaran makanan lainnya yang saya nggak inget detail saking seringnya. Untung cuma dua minggu di sekre. Kalau dua tahun, gile, mau naik berapa kilo dah???

 

Kedua, pekerjaan yang beragam dan dinamis. Nggak kayak di PDI yang kerjanya nggak jauh-jauh dari ngedata berkas. Kalau di sekre, udah diceritain panjang lebar di part sebelumnya bahwa jobdesc di sekre lumayan beragam, mulai dari input ke komputer sampai nge-scan dokumen. Selain itu, nggak kayak di PDI yang kerjaannya menuntut buat fokus diem sambil duduk manis berjam-jam. Kalau di sekre, berhubung salah satu jobdescnya adalah nganter-nganter disposisi Surat Masuk, pastinya saya sering jalan-jalan ke semua seksi. Selain membuat badan nggak kaku dan pantat nggak pegel, mata pun ikut seger karena bisa liat-liat pegawai seksi lain. He.

Ketiga, ilmu persuratan. Sekarang saya jadi sedikit lebih ngerti alur Surat Masuk dan surat keluar. Saya juga jadi sedikit bisa ngebedain tujuan surat: mana yang harus didisposisiin ke penagihan, mana yang harus ke pelayanan, dan mana yang harus ke seksi lainnya. Paralel dengan hal tersebut, ada beberapa surat yang harus didisposisiin ke waskon II-IV. Biar bisa ngarahin surat ke waskon yang tepat, saya harus tau AR di masing-masing waskon. Jadi, secara nggak langsung hal tersebut membuat saya hapal beberapa nama AR dan waskon berapanya. “Ah WP ini AR-nya si bapak XXX, berarti surat ini harus ditujukan ke waskon X” gitu lah kira-kira.

Keempat, jadi tau banyak pegawai dan tau banyak kabar. Banyak pegawai yang menjadikan sekre sebagai tempat menggabut dan menggosip. Selain karena banyak makanan, banyak yang suka ngegosip ke sekre karena teteh-teteh sekre-nya ngobrol-able sekali. Saya tau berita tentang bunuh diri di apartemen Gateway dan Rihanna pacaran sama raja arab juga dari obrolan sekre. Terimakasih sekre.

 

Sedangkan hal negatif di sekre adalah:

Pertama, nambah dosa ghibah. Saya nggak ikut ngegosipin orang, tapi berhubung orang-orang banyak yang suka ngegosip di sekre, otomatis saya pun ikut ngedenger obrolan mereka. Yah ikut dosa deh.

Kedua, banyak waktu luang yang nggak produktif. Nggak kayak waktu di PDI yang habis ngedata satu bundel amplop terus dateng lagi bundel amplop yang selanjutnya which is kerjaannya sangat never ending. Di sekre, terutama pas ngurusin Surat Masuk, banyak waktu gabutnya. Terutama pas pagi hari ketika belum ada Surat Masuk yang dateng. Bapak pos biasanya paling pagi dateng jam 10, jadi ya baru kerja efektif mulai jam segituan.

Lah terus dari jam setengah 8 sampe jam 10 ngapain aja???

Main solitaire:)

Berfaedah sekali bukaaaannnn????

 

Melihat hal positifnya labih banyak dari hal negatifnya, dapat disimpulkan bahwa pekerjaan di sekre sangatlah worth it. Terima kasih kepada Pak Kakap, yang sudah mempercayai saya selaku bocah PKL ingusan buat stay di sekre selama dua minggu. Semua hal persekretariatan ini akan saya kenang dalam sanubari terdalam saya. Terima kasih juga buat semua teteh sekre atas segala ilmu dan kesabarannya dalam menangani anak ceroboh yang satu ini. Semoga kebaikan teteh-teteh semua dirahmati Allah SWT. Aamiin.

 

Lanjut di:

Part 5 – Hari-Hari Terakhir

Part 6 – Kemesraan Ini, Janganlah Cepat Berlalu

0

PKL Part 3 (14 Juli 2017)

Part sebelumnya:

Part 1 – PKL Begins

Part 2 – PDI


Part 3

Pagi hari ke-10 saya PKL, berlangsung dengan flat saja. Dateng ke ruang PDI, belajar TKD sampe jam 8 pagi, lalu ngedata berkas kayak delapan hari sebelumnya. Pas tiba waktu jumatan, seperti biasa juga saya nyamper temen saya buat makan siang. Setelah semua bekal pindah ke perut dan jamaah shalat jumat meninggalkan masjid kantor, saya dan teman saya pun bergegas shalat dzuhur.

Hingga selesai shalat dzuhur…

“Ken, udah makan??”

Bu Ani seksi PDI menghampiri. Kirain mau nraktir, taunya…

“Kamu dipanggil pak kepala kantor suruh ke sekretariat. Sekarang yah.”

Andayyy. Apa salah saya selama ini sampe dipanggil kepala kantor????

 

Sesampainya di sekre, tidak nampak batang hidung pak kepala kantor. Hanya ada batang hidung milik Teh Karin dan Teh Ririn, gegedug sekre.

“Teh, katanya saya dipanggil kepala kantor ya?” Tanya saya penuh kecemasan.

“Iyaa.” Jawab salah seorang teteh.

Hati saya mencelos.

“Kamu disuruh gantiin Teh Fitri di sini. Jadi sekre yaa sehari.”

Menurut informasi yang didapat dari Teh Karin, KPP Cibeunying memiliki tiga sekretaris. Satu orang mengurus Surat Masuk yakni Teh Karin, satu orang mengurus surat keluar yakni Teh Ririn, dan satu orang bertugas mengecap, mengekspedisi dokumen, menjamu tamu kepala kantor, mengangkat telepon, dan memberi pengumuman yakni Teh Fitri (cmiiw). Biasanya di KPP lain, tugas sekretariat cuma diemban oleh satu atau dua orang. Namun berhubung KPP berkode 423 ini termasuk KPP yang cukup besar dan memiliki Wajib Pajak yang prominent (cmiiw juga), jadilah sekretaris kepala kantornya ada tiga. Berhubung pada hari itu Teh Fitri izin karena anaknya mengalami kecelakaan, saya pun ditugasi buat ngegantiin Teh Fitri.

Gws ya anaknya Teh Fitri :’)

Pelajaran pertama yang saya dapatkan di sekretariat adalah mengecap dokumen. Dokumen yang sudah ditandatangani bapak kepala kantor, yang selanjutnya disebut Pak Kakap, harus dicap. Ada dokumen yang harus discan dulu, ada yang langsung dicap. Biasanya yang harus discan itu yang harus diberi penomoran dulu (tugasnya Teh Ririn). Terdengar ribet yah??

 

Pelajaran kedua yang saya dapat adalah ekspedisi dan disposisi surat. Biasanya, seksi-seksi lain naruh dokumen dan surat yang harus ditandatangani Pak Kakap di sekretariat. Teteh-teteh sekre bertugas menyerahkan dokumen dan surat tersebut ke ruangan kepala kantor untuk ditandatangani. Setelah ditandatangani dan dicap seperti yang sudah disebutkan di atas, surat dan dokumen tersebut diekspedisikan ke ruangan seksi-seksi yang menaruh dokumen dan suratnya di sekre tadi. Sebagai bukti pengekspedisian, perwakilan seksi-seksi tersebut wajib memberi tanggal, nama, dan paraf di buku ekspedisi yang sudah dipersiapkan sekre. Biar jelas gituu diserahinnya kapan dan ke siapa.

Untuk distribusi Surat Masuk dan disposisinya, begini alurnya kira-kira. Pertama, Surat Masuk dari fax atau pos datang menghampiri sekre (???). Lalu, surat-surat tersebut diinput informasinya ke excel, SIDJP (Sistem Informasi DJP), dan Masuper (Mapping dan Surat Perkantoran). Setelah diinput, cetak lembar disposisinya. Lalu, surat dan lembar disposisinya dihekter terus diserahkan ke ruangan kepala kantor untuk ditelaah, ditandatangani, dan diberi rekomendasi oleh Pak Kakap. Jika ada rekomendasi dari Pak Kakap, rekomendasi tersebut diinput ke excel dan Masuper.

disp

Pengertian Disposisi di KBBI

 

dsc_0001-6.jpg

Lembar Disposisi

 

Biasanya, pas sore menjelang, yakni sekitar jam empat sore-an, udah nggak ada Surat Masuk lagi. Kalau udah nggak ada Surat Masuk lagi, bisa dicetak lembar tanda terima penyerahannya. Lembar tanda terima ini fungsinya kayak buku ekspedisi surat tadi. Setelah lembar tanda terima dicetak, Surat Masuk dan lembar disposisinya siap didistribusikan ke ruangan seksi-seksi yang ada. Ya gitu lah ya hehe maap susah neranginnya:(

Benefit dari kegiatan ekspedisi surat dan distribusi Surat Masuk ini adalah: bisa jalan-jalan ke semua seksi. Dan bisa tau nama-nama pegawai, terutama pegawai yang nerima surat. Lumayan kan cuci mata sekaligus mencari potensi pegawai yang ada. Ihiy.

Habis mempelajari seuprit ilmu tentang persekretariatan, saya pun dikasih tau sama Teh Karin.

“Kenny, minggu depan Teh Ririn mau diklat seminggu. Kamu minggu depan gantiin Teh Ririn ya di sekre….”

Whaaattttt??? Another days in sekretariat???????? Sehari aja udah deg-degan takut ngelakuin banyak kesalahan. Lah ini dikasih seminggu lagi???????? Busettttttt.

 

Lanjut di:

Part 4 – Sekretaris is in The House Yo

Part 5 – Hari-Hari Terakhir

Part 6 – Kemesraan Ini, Janganlah Cepat Berlalu

0

PKL Part 2 (4-13 Juli 2017)

Part sebelumnya:

Part 1 – PKL Begins


 

Part 2.

Di hari kedua dan seterusnya, saya pikir bakal se’sibuk’ PKL hari pertama. Taunyaaaa. Wow sibuknya tidak pakai tanda kutip!

Kegiatan saya dan Chris mulai hari kedua adalah mendata berkas rahasia. Job descriptionnya kurang lebih seperti ini:

1. Mengecek bundelan besar amplop-amplop dokumen, apakah bundelan ini mengandung amplop-amplop dokumen yang lengkap sesuai Berita Acara atau nggak. Jika lengkap, bubuhi ceklis kecil di lembar Berita Acara.

2. Tiap amplop mengandung dokumen yang nggak sedikit. Tugas kami adalah mencocokkan isi dokumen dalam amplop dengan checklist yang tersedia.

3. Dokumen-dokumen dalam amplop itu harus diklasifikasikan berdasarkan klasifikasi yang tertera dalam checklist. Misal, bukti pembayaran dihekter dengan bukti pembayaran yang lain, surat pernyataan dihekter dengan daftar kepemilikan suatu hal, dan lain sebagainya.

4. Jika dokumen sudah diklasifikasikan dan checklist sudah diisi, sortir dokumen berdasarkan urutan dalam checklist.

5. Masukkan dokumen ke amplop yang baru.

6. Kalau satu bundel amplop sudah didata semua, ikat bundelan tersebut dengan tali rafia.

7. Tamat deh.

 

Ribet yah?? Aslinya lebih ribet dari itu. Saya dan Chris yang ditempatkan di PDI beratus milyar jam juga masih sering tanya-tanya ke pegawai sana.

Tapi banyak enaknya dapet penempatan di PDI tuh.

Apa aja???

Pertama, dikasih kubikel sendiri. Jadi berasa punya personal workspace gituu. Lumayan kalo mau tidur. Kehalang sekat, jadi susah keliatan orang lain.

 

20170711_071638

Kubikel

 

Kedua, sibuk tapi nggak kerja rodi banget. Masih ada waktu buat main hape dan belajar TKD. Ideal lah buat mahasiswa ambis kayak saya. Yoi.

Ketiga, nggak ketemu Wajib Pajak. Nggak kayak di Waskon I yang tiap hari harus masang wajah ramah dan senyum yang merekah karena harus senantiasa bantuin WP dengan segala problematikanya. Di PDI, paling ketemunya cuma sama berkas, berkas, dan berkas. Tiap hari kerja sambil masang muka bete juga kayaknya gak terlalu masalah hahaha.

Keempat, orang-orangnya. Pegawainya baik-baik, mulai dari Pak Hasan selaku kasi PDI yang ramah, sabar, wangi, dan suka bercanda, Alfi dan Bu Evi yang sabar banget kalo saya tanya-tanya soal berkas-berkasan, Bu Ani yang suka nyapa dan nawarin makanan, Pak Heru dan Pak Fachri yang misterius tapi baik, serta anak-anak PKL dari SMK dan univ umum yang nggak neko-neko. Pokoknya the best lah.

Kelima, traktirannya!!

Selama saya menyandang status anak PKL PDI, dua kali saya dapet traktiran. Ceritain yang pertama aja ya.

Jadi ceritanya Pak Heru dapet promosi jadi AR (Account Representative) di KPP Soreang. Otomatis harus pindah dong dari Cibeunying. Oleh karena itu, pas tanggal 10 sebelum jam pulang Pak Hasan ngomong ke semua pegawai dan anak PKL PDI.

“Besok jangan pada sarapan dulu ya. Kita sarapannya di soto boyolali Jalan Trunojoyo aja oke.”

Sesuai arahan Pak Hasan, besoknya yakni Selasa tanggal 11 Juli hampir semua penghuni PDI nggak sarapan dulu, biar bisa sarapan bareng dalam rangka perpisahan Pak Heru. Setelah ngumpul full team dan dapet pinjeman dua mobil kantor, jam setengah 9-an kami semua caw ke Trunojoyo.

 

dsc_0003-1.jpg

Soto Sedaap Boyolali Jalan Trunojoyo

 

 

Seger bat sotonya. Porsinya juga nggak terlalu banyak. Pas lah buat sarapan.

Habis makan soto, Pak Hasan pun memulai wejangannya. Bukan cuma buat Pak Heru yang mau pindah, tapi semuanya juga dikasih nasihat sama Bapak. Termasuk saya dan Chris. Nasihat yang paling saya ingat adalah, kerja harus cermat dan cepat, serta jangan suka milih-milih kerjaan. Intinya, do your best lah.

Siap Pak!

Kelar sarapan bareng, Pak Hasan langsung bayar semua makanan, lalu kami pun balik ke kantor. Makasih ya Pak :’)

 

Itulah indahnya dapet penempatan di seksi PDI. Tapi dibalik enaknya kehidupan PDI, ada hal yang kurang sreg di hati.

Pertama, kerjanya ituuuu itu mulu. Kayak yang disebutin di atas, tiap hari ketemunya berkas, berkas, dan berkas. Untuk seminggu pertama masih semangat lah. Mulai minggu kedua, semangat saya agak mulai mengendor. Tapi gapapa, i love my job.

Kedua, jarang jalan-jalan ke ruangan lain. Selama saya di PDI, cuma dua ruangan yang saya kunjungin buat kerja, yakni ruang subbag umum sama ruang sekretariat. Ke subbag umum buat numpang fotokopi checklist. Ke sekretariat buat nganterin suatu dokumen atas perintah Pak Hasan. Udah aja. Wkwk.

 

Tapi overall, saya betah di PDI. Sampe pas rolling pun saya request buat tetep stay di PDI. Terima kasih PDI:)

 

Lanjut di:

Part 3 – Sekretariat?

Part 4 – Sekretaris is in The House Yo

Part 5 – Hari-Hari Terakhir

Part 6 – Kemesraan Ini, Janganlah Cepat Berlalu

0

PKL Part 1 (3 Juli 2017)

Setelah menamatkan kegiatan belajar di kelas selama tiga tahun di PKN STAN dan menyelesaikan Karya Tulis Tugas Akhir (walau belum direvisi oleh dosen penilai), kini saatnya seluruh mahasiswa tingkat tiga menapaki stage selanjutnya: Praktik Kerja Lapangan.

KPP Pratama Bandung Cibeunying menjadi tempat ngegabut PKL saya untuk lima minggu ke depan. Saya beserta tujuh mahasiswa lain akan mendedikasikan 9,5 jam kehidupan kami dalam setiap hari kerjanya. KPP yang diapit oleh beberapa tempat nongki anak Bandung ini saya pilih, selain karena strategis dan banyak angkot, ada seblak enak daerah sini jadi weh milih KPP ini:(

 

Oiya, kayaknya perlu dikenalkan dengan teman-teman seperjuangan saya dalam menjalani biduk per-PKL-an, soalnya ke depannya mereka-mereka lagi yang saya ceritain he.

1. Afrizal alias Ical. Anak Subang tapi tinggal di rumah neneknya di Buah Batu. Kalem. Seneng banget ngetawain Prista.

2. Bagus. Pria ber-behel yang hobinya ngomong tiada henti. Bodor sekali lah anaknya tuh.

3. Christian. Maunya dipanggil Chris. Lulusan SMA Taruna Bakti yang menjadi partner saya di seksi PDI.

4.  Dyan. Anak Medan tapi sekarang tinggal di Bandung. Kayanya mah alim orangnya.

5. Esya. Mojang Bandung yang pernah masuk anakstancantik. Baik, supel, namun not available. Sori yah buat seluruh pria di muka bumi ini.

6. Nixon. Ketua geng Cibeunying Hore. Memiliki paras yang sangar tapi aslinya mah baik. Ciaa.

7. Prista. Satu-satunya anak Akuntansi yang PKL di sini. Hobi ketawa. Rumah paling deket tapi pas hari pertama datengnya mepet:(

 

Hari pertama, anak PKL disuruh datang pukul 07.15 untuk briefing. Demi pencitraan yang baik, 7 dari 8 anak yang PKL di sini datang sebelum jam 07.00. Saat jam menunjukkan pukul 07.15, kami semua disuruh kumpul. Kirain kumpul briefing, ternyata kumpul halal bihalal. Dan dengan awkwardnya kami pun ikut salam-salaman dengan seluruh pegawai KPP, padahal mah mereka gak punya salah sama kami dan kami pun baru dateng ke KPP tersebut, jadi kayanya mah gak punya salah juga sama mereka:(

Setelah kegiatan salam-salaman awkward yang ditutup dengan foto bersama dan pose boomerang di Instagram, kerumunan pun bubar dan anak PKL langsung disuruh masuk ke ruangan kepala kantor untuk penyambutan. Kegiatan penyambutan diprakarsai oleh Pak Andi selaku kepala kantor dan Pak Ifan selaku Kasi Umum dan Kepatuhan Internal. Habis penyambutan dan perkenalan, kami ‘digiring’ ke ruangan Pak Ifan untuk penempatan seksi.

Esya dan Ical di seksi pelayanan.

Bagus dan Prista di seksi Waskon I.

Dyan dan Nixon di seksi Penagihan.

Saya dan Chris di seksi PDI.

Saya dan Chris kemudian diarahkan ke ruangan seksi PDI. Awalnya saya girang bukan kepalang karena nggak ditempatkan di seksi pelayanan. Soalnya tadinya di benak saya, seksi pelayanan itu cuma TPT yang standby di bagian depan yang berhubungan langsung sama Wajib Pajak. Saya gak jago ngomong, dan saya lagi flu batuk. Jadi kalau ditempatkan di pelayanan bagian depan takutnya saya malah bersin terus muncrat ke Wajib Pajak. Terus WP-nya marah. Terus citra DJP jadi hancur aja gara-gara saya. Ya maaf lebay:(

Namun keceriaan saya musnah seketika karena Kepala Seksi PDI sedang cuti sehingga kami nggak dikasih tugas. Ibu-ibu yang seruangan sama saya dan Chris masih bingung dengan sistem perekaman SPT yang baru, jadi belum bisa ngasih tugas juga. Ditambah lagi ada beberapa anak SMK yang juga lagi PKL di seksi ini jadi aja gabutnya tiada tara.

Awalnya saya dan Chris ngobrol basa-basi. Lama-lama habis juga topik obrolannya. Dan kami pun tenggelam dalam riuhnya gadget masing-masing.

Detik demi detik berlalu. Akhirnya ibu-ibu di ruangan saya menyuruh saya untuk melakukan suatu pekerjaan.

Apa itu??

Mengangkat telepon!!!!

Wow!! Benar-benar berguna memang kehadiran saya di seksi tersebut!!!

 

 

Jam 12 pun tiba. Waktu makan siang. Setelah izin kepada ibu-ibu di seksi PDI, saya dan Chris langsung menghambur keluar ruangan untuk mencari teman-teman yang lain. Beberapa menit berjalan, kami belum bertemu dengan satu pun batang hidung milik teman-teman yang lain. Ya sudah saya dan Chris pun duduk-duduk di kursi tempat kami bertemu pada pagi tadi. Tak lama kemudian, munculah Prista dan Bagus dari ruangan Waskon I dan mereka pun ikut duduk bersama kami. Saya langsung nanya-nanya kesan dan pesannya Prista.

“Di mana tadi kalian ditempatinnya?”

“Di Waskon I.”

“Wah?? Jadi AR?”

“Enggak laah kami mah cuma jadi penghubung antara WP dan AR doang. Sama dengerin WP curhat. Kalian gimana?”

“Ih boro-boro siah aku mah gabut berjam-jam.”

“Sumpaah? Ai kalian disuguhin makanan gitu nggak?”

“Naon boro-boro. Kita mah dikacangin. Kalian disuguhin??”

“Iya aku mah. Disuguhin roti gitu.”

Dan ternyata, seksi lain juga sama sibuknya. Dan mereka ditawarin makanan. Esya dan Ical malah ditawarin tekwan palembang. So sad:(

 

Setelah kumpul semua, kami langsung nyari makanan.

Skip lah ya da acara makan mah gitu-gitu aja di seluruh penjuru Indonesia juga.

 

Balik lagi ke ruangan paling gabut di KPP berkode 423 ini. Kata ibu-ibu yang ditemui sebelum istirahat tadi, katanya kami bakal dikasih kerjaan.

 

T a u n y a .

 

S a m a   a j a   g a b u t n y a   b u s e t   d a h .

 

Cukup lama saya dan Chris menggabut. Chris malah sampai tidur wkwk. Lama kelamaan, ibu-ibu seksi PDI pun kasihan dan menyuruh kami jalan-jalan atau bantu-bantu di seksi lain. Jelas arahan tersebut kami terima dengan senang hati.

Kami pun menjadikan seksi pelayanan sebagai tambatan pergabutan selanjutnya. Di seksi tersebut, kami diberi kerjaan!! Wow menyenangkan sekali bukan!!

Apa kerjaannya?? Melipat surat:)

 

Kerjaan itu kami terima dengan senang hati. Lumayan, setidaknya ada gunanya lah kami 9,5 jam bernafas di lingkungan KPP Cibeunying. Namun, karena kami datangnya siang, tumpukan surat yang harus dilipat sudah tipis. Jadi dalam waktu satu jam, saya dan Chris gabut kembali. Ical dan Esya yang ditempatkan di sana, masih anteng dengan kegiatan men-cap surat. Saya dan Chris tidak bisa membantu karena cap-nya terbatas. Ya intinya saya dan Chris cuma pindah tempat gabut doang.

Saya yang sudah mati gaya pun mengajak Chris berkelana mengelilingi seantero KPP. Doi pun merasakan hal yang sama, maka kami pun caw dari ruang pelayanan.

Hampir semua ruangan kami jajal. Mulai dari seksi pelayanan tadi, lanjut ke pemeriksaan, waskon II-IV, waskon I, penagihan, sampai ke ekstensifikasi di lantai puncak (walau cuma liat dari luar doang).

Saat mengunjungi ruangan Waskon I, ternyata Bagus dan Prista lagi gabut. Penghuni ruang depannya Waskon I, ruang Penagihan, alias ruangannya Nixon dan Dyan, juga sama gabutnya. Ya sudah kami pun berkumpul lalu nyamperin Ical dan Esya buat daftarin dua jari kami di mesin fingerprint sesuai arahan Pak Ifan saat kumpul di ruangannya tadi pagi.

Jam menunjukkan pukul 16.15, kami kembali ke ruangan masing-masing untuk menggabut lagi hingga jam 5 (kecuali Esya dan Ical karena kesibukan mereka seperti Rexona. Setia setiap saat). Saat waktu pulang, kami pun beranjak dari ruangan masing-masing, menuju mesin fingerprint untuk presensi. Kemudian pulang deh.

 

Yaaaay ‘menyenangkan’ sekali PKL hari pertamaku bukan??

 

Lanjut di:

Part 2 – PDI

Part 3 – Sekretariat?

Part 4 – Sekretaris is in The House Yo

Part 5 – Hari-Hari Terakhir

Part 6 – Kemesraan Ini, Janganlah Cepat Berlalu

0

Keresahan

Sebelumnya, saya ingin mengucapkan Selamat Hari Kemerdekaan Indonesia yang ke-71. Semoga bangsa ini semakin maju ya!

Dan hari kemerdekaan Indonesia ini juga bertepatan (nggak bertepatan juga sih) dengan hari kemerdekaan saya dari UAS yang menjajah waktu tidur dan waktu senggang selama dua minggu kemarin. Jadi,mari rayakan dengan menulis blog. Yeey.

Jadi ceritanya, kan hari ini saya merdeka dari UAS. Terus gabut. Akhirnya saya pun kepikiran buat buka twitter.

Tapi bingung ngetweet apa. Ya udah weh saya liat koleksi draft tweet saya.

Di situ ada draft tentang kerisihan saya tentang hubungan antara sekolah saya dengan suatu kampus teknologi. Edit-edit dikit, disend lah itu tweet.

Selang sekitar dua jam, ada salah seorang teman yang ngetweet ‘aduh kok mbaknya sensi banget sama yang tiga huruf’. Sontak saya pun merasa tweet itu ditujukan kepada saya.

Eh taunya bukan.

Ih geer ih malu ih tengsin deh cyinnnn :(((((

 

Yaudah lah biar timpalan saya terhadap mbak tersebut tidak mubazir, akhirnya kepikiran lah buat nulis semua unek-unek di sini.

 


 

Suatu ketika, saat ada acara kumpul-kumpul bersama teman sekelas, setelah ngobrol yang nggak jelas, ada salah seorang teman sekelas saya yang tiba-tiba kepo.

“Eh, kamu dulu SMA mana Ken?”

“SMA 99 Bandung, Mas” (nama sekolah disamarkan)

“Waaah asli lu sumpe lu beneran lu????  Satu sekolah sama Nabgar si artis instagram itu dong??”

“Iyaa haha. Dulu kelas sepuluh malah pernah sekelas.”

“Edaan gilak euy Keni pernah sekelas sama artis.”

“Ya dongs”

“Gile-gile. Oh iya, SMA 99 Bandung kan? Dulu sebelum masuk sini kuliah di mana?”

“Di salah satu univ di Semarang hehe.”

“Oh iya? Kamu anak SMA 99 kok nggak milih institut dewa pendidikan aja????”

 

Itu yang bikin saya agak gimanaa gitu. Emang harus ya lulusan SMA saya masuk ke institut itu? Masalahnya, saya dapet pertanyaan ini bukan cuma sekali, tapi beratusribumilyar kali, yang mengesankan bahwa suatu hal yang nggak wajar gitu kalo anak 99 nggak masuk institut dewa.

Saya pun jadi ngebagel sendiri. Iya juga sih. Selama saya sekolah di sana, tiap upacara, pasti pak kepseknya selalu ngebangga-banggain lulusan 99 yang masuk institut dewa. Kayaknya sangat jarang gitu denger bapaknya ngebangga-banggain anak yang masuk univ di Jawa Tengah, atau Sumatera, apalagi Nusa Tenggara, da kayaknya emang gak ada sih yang masuk univ di Nusa Tenggara jadi ngapain dibanggain :((

 

Terus, yaudah weh selama tiga tahun sekolah di sana saya dijejelin tentang bagusnya institut tersebut. Mulai dari upacara tadi, pas kegiatan belajar mengajar, sampe temen-temen saya dan para alumni yang suka main ke sekolah pun ikut ngompor-ngomporin tentang bagusnya kampus itu.

Dan emang iya sih bagus, nggak usah dibikinin petisi di change.org biar saya bilang bagus juga pasti saya bilang bagus da….

Dan oleh karena itu, saya pun akhirnya memahami, ‘oh iya ya, pantes sekolah ini identik dengan institut tadi. Wong atmosfernya pun sudah dibuat sebagaimana rupa biar para siswa tergerak buat masuk ke sana. Hmmmm.’

***

Hari-hari berlalu. Tiba saatnya untuk kelulusan dan menentukan perguruan tinggi mana yang mau diduduki bangku perkuliahannya.

Namun saya nggak memilih institut dewa. Udah kadung minder. Anak-anaknya pada cemerlang, nalarnya pada bagus, mikirnya pada cepet. Dan lagi pula saya nggak ada niatan buat kuliah IPA, jadi ya, dadah kampus kebanggaan. Walaupun diri ini tidak bersamamu, semoga jodohku berasal dari dirimu. Eh. Hehehe.

Saya pun milih buat kuliah jurusan IPS. Spesifiknya, jurusan yang khas dengan debit dan kredit, tau lah ya. Waktu SBMPTN, saya mutusin buat milih jurusan tersebut di tiga univ yang berbeda, yaitu di univ dipatiukur, univ nama pahlawan di Semarang, dan univ di Palembang.

Alhamdulillah saya keterima di pilihan dua.

Pergi lah saya ke Semarang. Sambil belum tau hawa Semarang kayak gimana dan dalam keadaan gak bisa bahasa Jawa  😦

***

Nah, tibalah saat menjelang ospek yang ditunggu-tunggu.

Sebelum ospek, para aktivis grup angkatan jurusan sepakat buat bikin acara first gathering. Tanggal sudah ditentukan. Waktu sudah ditentukan. Panitia-panitia sudah dibentuk (walaupun secara sepihak). Caw deh diadain ntu firstgath di Kedai Dje Gank.

((Note to mabas all over the world, sebelum menemui calon kampus dan calon kolega-kolega kalian, lebih baik belajar bahasa daerah setempat dulu biar gak planga-plongo dan kebanyakan suudzon dan pikiran dipenuhi pertanyaan ‘Ni orang ngomong apa sih jangan-jangan doi-doi pada ngomongin gue??’ seperti yang saya alami di sana))

Pas acara dilangsungkan, ada satu gerombolan anak beranggotakan 10-15 anak yang kayaknya udah pada akrab dan mereka duduk berkerumun dengan anggota klubnya.

Ternyata mereka semua adalah anak-anak SMA 88 Semarang (disamarkan). Dalam hati diriku berkomentar ‘wow banyak uga yang masuk sini…’

Setelah pulang dari firstgath, saya pun jadi kepo sama SMA tersebut. Ternyata emang sekolah itu sekolah negeri yang paling bagus sekota itu. Saya pun terdiam dan termenung, lalu membandingkan sekolah itu dengan sekolah saya. Sama-sama sekolah paling favorit, tapi kenapa sekolah tersebut banyak menelurkan anak-anak jurusan IPS yang berkualitas di saat sekolah saya sangatlah IPA-oriented? Kenapa mereka masih bisa mencetak anak-anak IPS bersamaan dengan masih bisanya mereka menjaga kualitas anak-anak IPAnya? Kenapa mereka begitu mendekati balance antara IPA dan IPSnya dan tidak satu-univ-oriented sedangkan sekolah saya kebalikannya?

***

Tulisan ini tidak dibuat untuk menjelek-jelekan suatu institut atau pun suatu sekolah negeri di Bandung. Tulisan ini dibuat untuk mempertanyakan mengapa sekolah saya seolah kurang menyokong dan membimbing anak-anaknya apabila mereka ingin memilih universitas lain. Padahal toh masih banyak perguruan tinggi lain yang sama bagusnya dengan institut itu. Kenapa harus ke situ?